Hasil Lengkap Test Ride Yamaha Aerox 125LC, Gaya Sporti Riding Position Sigap

Selasa, 3 Mei 2016 | 13:17 WIB

 

Jakarta - Dalam peluncurannya Januari 2016 lalu, Dyonosius Beti, selaku COO PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) menuturkan bahwa Yamaha Aerox 125LC adalah totally new product dari Yamaha yang bermain di segmen blue ocean. Meski masih 125 cc, gaya sporti khas motor balap jadi nafas sekaligus pembedanya. Pantas jika launching-nya dilakukan di Sirkuit Sentul dan pastinya penasaran, gimana rasanya jika motor yang dijual Rp 18,2 on the road Jakarta ini diajak jalan harian. Yuk gas!

 

DESAIN
Bentuknya nyeleneh, mungkin cuma karena belum biasa. Nyatanya di Eropa, Aerox yang sudah dirilis sejak 1997 sangat diterima. Tampangnya biasa terlihat sebagai paddock bike pembalap dunia termasuk MotoGP. Di Indonesia memang sedikit berbeda, karena basisnya diambil dari Xeon RC, maka kaki-kakinya pakai ring 14 inci bukan 12 inci.

Bak motor sport dengan fairing, bagian depannya tampak lebar dan meruncing di belakang. Sayangnya bodi samping mirip sayap sering mentok tulang kering saat menaikkan atau menurunkan kaki.

Desain khas motor sport juga diadopsi pada bentuk sepatbor depan, pelindung sokbreker depan hingga desain sein yang comot desain lampu belok Yamaha V-Ixion. Joknya punya desain pelapis beda warna, seolah mirip single seat. Mirip Yamaha V-Ixion, behel belakang sembunyi di bodi bagian bawah.

 

FITUR DAN TEKNOLOGI
Headlamp split dengan 3 LED, 2 untuk lampu dekat berdaya 6,5 watt dan 1 lampu jauh (yang tengah) 9,7 watt. Sedang yang lain masih pakai bohlam. Sedang spidometernya, persis Yamaha X-Ride cuma beda warna dasar indikatornya. Isinya sederhana hanya spidometer, odometer, fuelmeter dan indikator lampu sein, lampu jauh dan engine check.

Pindah ke bawah setang ada rumah kunci three in one, bisa kunci setang, kontak on, dan buat buka jok. Rumah kunci ini dilindungi pengaman bermagnet. Fitur lainnya ada side stand switch dan smart brake lock.

Bagasi di bawah joknya 12,8 liter cukup lega, tapi tidak semua helm open face bisa masuk. Hanya yang memiliki cangkang kecil dan tanpa pet yang bisa disimpan. Sedang konsol penyimpanan di bawah setang kecil banget.

Mesinnya sama dengan Yamaha GT125 Eagle Eye dan Xeon 125RC. 125 cc sudah injeksi dengan pendingin radiator. Tenanganya sekitar 11,2 dk pada 9.000 rpm. Meski belum Blue Core tapi aplikasi teknologi low friction sudah hadir pada mesin ini.

Seperti pada roller rocker arm, DiASil Cylinder dan Forged Piston. Juga ada fuel pump tipe brushless yang mampu bekerja dengan arus listrik yang lebih kecil.

RIDING POSITION & HANDLING
Yang membuatnya berbeda adalah setang telanjang atau naked handlebar yang persis dengan X-Ride. Panjangnya 745 mm dan punya radius belok 47,5°, tentu saja ini berpengaruh kepada handling.

Editor : Parwata
loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA