Stasioner Yamaha Lexi Terlalu Tinggi, Tidak Usah Panik, Ada Maksud dan Tujuannya

Indra Aditya - Senin, 24 September 2018 | 16:20 WIB
Ilustrasi Yamaha Lexi pakai rem cakram
Rian
Ilustrasi Yamaha Lexi pakai rem cakram

Otomotifnet.com - Dalam keluarha MAXI Yamaha, Lexi merupakan line-up dengan kapasitas mesin terkeci, yaitu 125 cc.

Meskipun begitu, Lexi tetap mengusung mesin berteknologi Bluecore dan Variable Valve Actuation (VVA).

Maklum, Yamaha Lexi mengambil basis mesin dari Yamaha Aerox namun dengan beberapa penyesuaian.

Salah satu penyesuaiannya adalah putaran mesin saat langsam atau stasioner yang terbilang tinggi dalam kondisi standar, yaitu berkisar di angka 1.500 rpm.

(BACA JUGA: Gak Usah Neko Neko, Yamaha Lexi Cuma Pakai Topeng Jadi Ganteng)

“Karena terbilang baru di pasaran, ada beberapa konsumen yang menanyakan mengapa putaran mesinnya saat langsam lebih tinggi dari motor kebanyakan,” ujar Saiful, Service Advisor Yamaha Deta Ciputat (20/8).

Saiful juga menjelaskan kalau konsumen tidak perlu khawatir karena hal itu sebenarnya normal.

Ia juga tidak menyangkal kalau banyak pemilik Lexi yang meminta untuk menurunkan putaran mesin saat stasioner dengan beragam alasan.

“Dari kami tidak menganjurkan karena khawatir akan mengganggu proses pengisian daya. Efeknya aki cepat tekor,” lengkapnya.

Editor : Indra Aditya
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X