Esemka Bima Mendarat di Kantor Kemhan, Total Ada 10 Unit, Ini Fungsinya Nanti

Ignatius Ferdian - Rabu, 16 Oktober 2019 | 18:10 WIB
Esemka Bima 1.3 di Lapangan Apel Bhinneka Tunggal Ika, Kementerian Pertahanan, Jakarta, (15/10/19). Kementerian Pertahanan (Kemhan) telah melakukan pembelian 10 unit mobil Esemka yang akan digunakan sebagai alat transportasi untuk menunjang tugas dan mobilitas satuan kerja Kementerian Pertahanan.
ANTARA FOTO/APRILLIO AKBAR
Esemka Bima 1.3 di Lapangan Apel Bhinneka Tunggal Ika, Kementerian Pertahanan, Jakarta, (15/10/19). Kementerian Pertahanan (Kemhan) telah melakukan pembelian 10 unit mobil Esemka yang akan digunakan sebagai alat transportasi untuk menunjang tugas dan mobilitas satuan kerja Kementerian Pertahanan.

Otomotifnet.com - Sebanyak 10 unit pikap Bima 1.3 diboyong Kementrian Pertahanan (Kemhan) untuk jadi mobil operasional.

Alasan Kemhan memboyong Bima 1.3 ini adalah mengutamakan produk dalam negeri.

"Faktor utama dari pengambilan keputusan pengadaan mobil ini adalah demi berkembangnya industri dalam negeri," kata Sekjen Kemhan Laksamana Madya (Laksdya) TNI Agus Setiadji di sela penyerahan mobil itu di Kantor Kemhan, Jakarta (15/10).

"Mobil lokal ini harus bisa bersaing di negeri kita sendiri. Karena kalau bukan kita yang menghargai hasil kerja keras generasi muda, siapa lagi," imbuhnya.

(Baca Juga: Esemka Bima 1.3 Diborong Kemenhan 10 Unit, Puji Kualitas, Tahun 2020 Beli Lagi!)

Esemka Bima 1.3 di Lapangan Apel Bhinneka Tunggal Ika, Kementerian Pertahanan, Jakarta, Selasa (15/10/2019). Kemhan telah melakukan pembelian 10 unit mobil Esemka yang akan digunakan sebagai alat transportasi
ANTARA FOTO/APRILLIO AKBAR
Esemka Bima 1.3 di Lapangan Apel Bhinneka Tunggal Ika, Kementerian Pertahanan, Jakarta, Selasa (15/10/2019). Kemhan telah melakukan pembelian 10 unit mobil Esemka yang akan digunakan sebagai alat transportasi

Agus Setiadji mewakili Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu dalam serah terima mobil tersebut.

Menurutnya, mobil yang telah dibeli ini nantinya diserahkan ke sejumlah satuan kerja (satker) di Kemhan, seperti Pusdiklat Bela Negara di Rumpin, Badan Instalasi Strategi Pertahanan (Bainstrahan), dan Biro Umum Setjen Kemhan.

"Insya Allah, tahun 2020 nanti kita akan kembali melakukan pengadaan mobil ini. Karena kebutuhan kita untuk mobil operasional yang ada saat ini sudah banyak yang berumur," jelas Agus.

Agus juga mengatakan, Kemhan mengupayakan pemenuhan kebutuhan kendaraan operasional dari dalam negeri.

(Baca Juga: Esemka Sempat Umumkan Pembukaan Showroom, Lokasi di Kompleks Pabrik, Tapi Kok Sepi?)

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X