Tegal Terapkan Local Lockdown, Penumpang Bus Mau Turun Wajib di Terminal

Ignatius Ferdian - Minggu, 29 Maret 2020 | 15:00 WIB
Suasana di Perempatan Terminal Tipe A Kota Tegal, Jawa Tengah, Sabtu (28/3/2020).
Tribun Jateng/ Fajar Bahrudin
Suasana di Perempatan Terminal Tipe A Kota Tegal, Jawa Tengah, Sabtu (28/3/2020).

Otomotifnet.com - Demi mencegah penyebaran virus Corona, Pemerintah Kota (Pemkot) Tegal menutup akses ke wilayahnya untuk sementara waktu.

Kepala Dinas Perhubungan Kota Tegal, Herviyanto menjelaskan, transportasi umum yang bakal masuk ke Kota Tegal dengan trayek antarkota maupun antarprovinsi, wajib masuk ke Terminal Tipe A Kota Tegal.

Ia juga melarang para pengusaha otobus (PO) untuk menurunkan penumpangnya tidak pada terminal, dan siap memberikan sanksi dengan pencabutan izin trayek.

"Kita mewajibkan semua kendaraan trayek dalam kota, provinsi maupun luar provinsi masuk ke terminal. Jadi bukan kemudian mereka tidak masuk (terminal) karena ada local lockdown. Itu justru salah," kata Hervi (18/3).

(Baca Juga: Jumlah Penumpang Bus di Terminal Tirtonadi Solo Anjlok, Melorot Sampai 50 Persen)

Hervi menjelaskan, local lockdown tidak serta merta mengurangi pelayanan angkutan umum di kotanya.

Menurutnya, Satuan Gugus Tugas Covid-19 Kota Tegal telah mendirikan posko-posko paramedis sebagai langkah pencegahan.

"Di Terminal sudah dilakukan pencegahan oleh Tim Covid-19. Pencegahan dilakukan dengan upaya mendirikan posko paramedis," jelasnya.

Kepala Terminal Tegal, Suprawito mengatakan, informasi yang beredar kalau bus tidak bisa melintas di Kota Tegal tidaklah benar.

(Baca Juga: Ridwan Kamil Rilis Maklumat Larangan Mudik, Masih Nekat Status Langsung ODP, Ada Sanksi!)

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Panji Nugraha

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa