Honda Sebut Penjualannya Merosot, Imbas Usulan Pajak Mobil Baru 0 Persen

Ignatius Ferdian,Wisnu Andebar - Jumat, 9 Oktober 2020 | 21:45 WIB
PT Honda Prospect Motor (HPM) tidak imau terburu-buru melakukan mobil, pilih perpanjang penutupan pabrik sampai akhir Juni.
Istimewa
PT Honda Prospect Motor (HPM) tidak imau terburu-buru melakukan mobil, pilih perpanjang penutupan pabrik sampai akhir Juni.

Otomotifnet.com - Imbas usulan pajak mobil baru 0 persen, PT Honda Prospect Motor (HPM) mengungkapkan kalau penjualan jadi menurun.

Yusak Billy, selaku Business Innovation and Marketing and Sales Director HPM mengatakan, terjadi penurunan dari sisi konsumen yang melakukan pemesanan berdasarkan pengamatan aktual di lapangan.

"Tren pemesanan di akhir September 2020 dan awal Oktober 2020 ini memang ada penurunan," kata Billy (8/10/2020).

Billy juga mengungkapkan, faktor lainnya yang membuat penjualan turun adalah Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Baca Juga: Honda HR-V Seken Turun Harga, Ada Tahun 2016-2019, Dibanderol Rp 200 Jutaan

Meski begitu, ia optimis penjualan di September 2020 akan lebih baik ketimbang bulan sebelumnya.

"Kami masih terus memantau tren saat ini dibandingkan dengan bulan lalu, total penjualan retail September 2020 kami membaik dibanding Agustus 2020," terang Billy.

"Untuk berapa besar penjualan retail kami di September 2020, baru bisa kami release minggu depan," sambungnya.

Lebih lanjut, ia mengungkapkan bahwa secara umum wacana penurunan pajak tersebut dapat menjadi stimulus positif bagi pasar otomotif di Indonesia jika terealisasi.

Baca Juga: Galant Sampai Accord Lawas, Pilihan Sedan Tahun 90-an, Budget Rp 40 Jutaan

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa