Transmisi Otomatik AGS Suzuki Ignis Agak Beda, Ini Cara Pakainya

Parwata - Selasa, 1 Agustus 2017 | 18:53 WIB
Ilustrasi Suzuki Ignis GX
Ilustrasi Suzuki Ignis GX

Transmisi Auto Gear Shift (AGS), berbeda dari transmisi otomatis konvensional. Termasuk cara menaklukkannya!

Otomotifnet.com - Kemunculan Suzuki Ignis yang salah satu tipenya mengusung sistem transmisi AGS, masih mengundang debat para pemiliknya mengenai cara mengoperasikan AGS dengan benar.

Sebab, beberapa penggunanya mengeluhkan, perpindahan gigi suka mengalami gejala seperti tersendat. Maklum, sistem transmisi AGS ini ibarat transmisi manual yang dibuat jadi otomatis. 

Ilustrasi Suzuki Ignis GX
Ilustrasi Suzuki Ignis GX

Makanya, cara mengoperasikannya juga perlu trik khusus agar akselerasi mobil terus ‘ngisi’ terus dan lancar jaya. Triknya sederhana kok, yaitu memperlakukan transmisi sama seperti manual. Tapi, harus membayangkan ada pedal kopling. 

Untuk awal, Anda harus kenal dulu karakter perpindahan gigi transmisi AGS Suzuki Ignis, biasanya perpindahan ini terjadi di putaran mesin 2.500 – 3.000 rpm ketika tuas ada di posisi ‘D’. Saat mencapai putaran mesin ini dan naik gigi, mobil akan terasa tersendat, ini karena kopling bekerja.

Ilustrasi Suzuki Ignis GX
Ilustrasi Suzuki Ignis GX

Untuk menghindari gejala tersendat atau ‘tarik nafas’ ini, bisa diminimalisir adalah dengan mengangkat kaki dari pedal gas atau akselerasi, saat jarum tachometer mencapai 3.000 rpm. 

Terutama saat pindah dari gigi 1 ke 2 dan kembali injak gas saat indikator menunjukkan gigi transmisi ada di posisi 2. Anda bisa membayangkan mengangkat kaki dari pedal gas ini sama dengan kaki kiri sedang menginjak pedal kopling.

Ilustrasi Suzuki Ignis GX
Ilustrasi Suzuki Ignis GX

 

Untuk perpindahan dari gigi 2 ke 3, cara yang sama masih bisa dilakukan. Sementara dari 3 ke 4 dan 5, tidak perlu lagi. Karena perpindahannya sudah sedikit lebih halus. Kendati memang masih sedikit terasa ‘tarik nafas’ tadi.

Mungkin Anda akan berpikir. “Ah, lebih baik pindah tuas dari D ke M.” Ya, memang mengendalikan sendiri perpindahan gigi lebih menyenangkan dan membuat akselerasi lebih responsif. 

Ilustrasi Suzuki Ignis GX
Ilustrasi Suzuki Ignis GX

Namun, ternyata gejala tersendat masih ada lho di posisi M alias manual.Nah, trik mencegah gejala tersendat itu, mirip dengan saat posisi tuas transmisi di D.

Bedanya, adalah proses angkat kaki dari pedal gas dilakukan setelah Anda memindahkan tuas transmisi ke (+) atau ke bawah.

Lalu injak kembali saat indikator menunjukkan gigi sudah pindah ke posisi lebih tinggi. Untuk proses turun ke gigi lebih rendah, baik tuas ada di posisi D atau M, proses ini dilakukan secara otomatis.

Enaknya lagi, saat posisi tuas ada di posisi M, mobil bisa melakukan engine brake, membantu proses pengereman saat berkendara di turunan agak terjal, menjadi lebih aman.

Memang perlu sedikit waktu untuk melakukan penyesuaian, terutama bagi Anda yang sudah terbiasa mengendarai mobil dengan transmisi otomatis atau CVT, tapi jika sudah terbiasa, membawa mobil bertransmisi AGS juga bisa jadi lebih menyenangkan.  Selamat mencoba ya! ( Ario/Otomotifnet.com)

 

Perlakukan Transmisi Matik AGS Suzuki Ignis Ini Dia Cara Menaklukkannya!
Aryo/otomotifnet
Perlakukan Transmisi Matik AGS Suzuki Ignis Ini Dia Cara Menaklukkannya!

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa