Truk Cuma Dijatah Rp 100 Ribu, Karena Solar Langka, Sopir: Apa Itu Pantas?

Ignatius Ferdian - Minggu, 24 November 2019 | 15:45 WIB
Ilustrasi, m boks dan truk mengantri untuk mengisi BBM
Pradana/GridOto.com
Ilustrasi, m boks dan truk mengantri untuk mengisi BBM

Otomotifnet.com - Kelangkaan BBM terutama solar sedang terjadi di beberapa wilayah salah satunya di Samarinda, Kalimantan Timur.

Hal tersebut membuat antrian kendaraan mesin diesel seperti truk wajib mengantri.

Karena terbatasnya stok solar, SPBU pun memberlakukan sistem jatah untuk tiap-tiap kendaraan.

Untuk satu kendaraan diberlakukan pembelian maksimal Rp 100 ribu.

(Baca Juga: Truk ODOL Terus Jadi Incaran, Kini Tol Trans Jawa Siap Pasang Puluhan CCTV)

Adanya sistem jatah tersebut membuat sejumlah sopir truk protes.

Rauf Khusni, salah satu sopir truk yang turut mengantri di salah satu SPBU di Jalan Juanda, Kota Samarinda menyesalkan kebijakan tersebut.

"Pak Kapolres yang terhormat, maaf sebelumnya pak saya sangat merasa kecewa dengan salah satu anggota bapak," ujar Rauf (22/11).

"Masa kami mulai kemarin sore menunggu kedatangan BBM jenis solar, tapi giliran BBM datang malah dijatah," timpalnya.

(Baca Juga: Kemenperin Temukan Inovasi, Olah Sampah Plastik Jadi BBM Setara Solar!)


Editor : Panji Nugraha
Sumber : tribunkaltim.co

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa