Formula 1 Bakal Ganti Mesin 2-Tak, Lebih Ramah Lingkungan Ketimbang Listrik!

Irsyaad Wijaya - Senin, 13 Januari 2020 | 17:45 WIB
Mobil Red tim Bull di antara pembalap Mercedes dan Ferrari di F1 Hongaria 2019
Merecedes AMG F1
Mobil Red tim Bull di antara pembalap Mercedes dan Ferrari di F1 Hongaria 2019

Mesin baru ini disinyalir akan tetap berteknologi hybrid tapi memakai bahan bakar sintesis.

Selain itu juga bisa mengkombinasikan hidrogen dengan karbon yang didapat di udara, memakai kelebihan energi hijau.

Selain itu, teknologi bahan bakar ini juga dipakai di kendaraan lain termasuk pesawat yang membawa mobil F1.

Jadi rencananya, F1 benar-benar bebas jejak karbon, bukan cuma di mobil yang balapan, tapi di semua kendaraan yang membantu penyelenggaraan F1.

(Baca Juga: Formula E Rilis Kalender Balap Musim 2020, Jakarta Masuk, Hongkong Kedepak)

Pertanyaanya, kenapa bisa lebih hijau dari Formula E yang memakai listrik?

Berdasarkan riset F1, mobil listrik ternyata membawa emisi karbon 2 kali lebih banyak dibandingkan mobil balap hybrid seperti F1, terutama karena ada banyak karbon dalam pembuatan baterainya.

Salah satu mesin F1 Yamaha, OX11A
wikimedia.org
Salah satu mesin F1 Yamaha, OX11A

"Kami harus melihat mesinnya ke depan seperti apa. F1 saat ini sudah sepakat soal ini sekarang," tegas Symonds.

"Kupikir mesin setelah ini akan jadi yang terakhir yang kami buat dengan hidrokarbon basah. Akan ada banyak kesempatan dengan mesin pembakaran dalam, tapi memakai hidrogen," sambungnya.

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa