Armada PO Bus Cuma Beroperasi 10 Persen Saja, IPOMI: Kami Sudah Tiarap

Naufal Shafly,Ignatius Ferdian - Senin, 20 April 2020 | 21:40 WIB
ilustrasi bus
Bismania Depok
ilustrasi bus

Otomotifnet.com - Bukan hal baru lagi bisnis otomotif terdampak pandemi Covid-19, salah satunya perusahaan Otobus (PO).

Menurut Kurnia Lesani Adnan, Ketua Ikatan Pengusaha Otobus Muda Indonesia (IPOMI), bahkan saat ini seluruh PO yang tergabung dalam IPOMI mengurangi armada operasionalnya.

"Kondisi kami semua sudah tiarap, sudah tinggal 10 persen lagi yang beroperasi, 90 persen sudah off," ucap Kurnia saat dihubungi (20/4).

Menurutnya, penurunan jumlah armada ini mulai diberlakukan sejak awal April 2020.

Baca Juga: Bisnis Perusahaan Karoseri Ini Lesu, Pesanan Bus Pariwisata Menurun, Imbas Corona

Kurnia mengatakan, 10 persen armada yang beroperasi saat ini sudah termasuk layanan pengiriman barang.

"Iya, jasa pengiriman barang itu termasuk dalam 10 persen yang beroperasi. Jadi contohnya, dalam satu hari biasanya PO bus bisa mengoperasikan 30-40 unit, hari ini tinggal 3-4 unit saja, jadi memang volumenya sudah turun drastis," jelasnya.

Nasib PO bus antarkota dan antarprovinsi bisa dibilang lebih baik ketimbang PO bus pariwisata.

Menurut Kurnia, PO bus pariwisata sudah 100 persen tidak beroperasi akibat pandemi ini.

"Mereka sudah sejak pertengahan Maret tidak beroperasi. Jadi memang kondisi kami ini sudah mengkhawatirkan," tutupnya.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa