Bahan Baku Melimpah, Produksi Baterai Kendaraan Listrik Dipercepat

Harryt MR - Rabu, 29 Juli 2020 | 14:10 WIB
Bahan baku baterai kendaraan listrik, yakni berupa nikel dan kobalt yang jumlahnya cukup banyak, sebagai olahan dari sumber daya alam Indonesia
Kemenperin
Bahan baku baterai kendaraan listrik, yakni berupa nikel dan kobalt yang jumlahnya cukup banyak, sebagai olahan dari sumber daya alam Indonesia

Otomotifnet.com - Sebelum darurat Covid-19 menerjang tanah air, agenda untuk memproduksi baterai kendaraan listrik sudah lama digaungkan.

Pasalnya bahan baku pembuatan baterai lithium ion sangat melimpah.

Yakni berupa nikel dan kobalt yang jumlahnya cukup banyak, sebagai olahan dari sumber daya alam Indonesia.

Bahkan sejumlah investor telah memanamkan modalnya untuk membangun pabrik pengolahan nikel dan kobalt.

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong tumbuhnya investasi di sektor industri pengembangan baterai untuk kendaraan listrik.

Langkah strategis ini dinilai dapat mengakselerasi upaya mewujudkan Indonesia sebagai salah satu pemain utama dalam memproduksi kendaraan yang ramah lingkungan, termasuk berbasis listrik (electric vehicle).

Baca Juga: LG Chemical Korea Selatan Minat Bikin Pabrik Baterai Kendaraan Listrik di Indonesia, Menperin Sarankan Ini

“Teknologi baterai untuk kendaraan listrik merupakan kunci utama bagi Indonesia untuk menjadi pemain utama di sektor electric vehicle yang ramah lingkungan.”

“Oleh karena itu, investasi dalam pengembangan baterai kendaran listrik menjadi sebuah hal yang perlu terus kami dorong,” sebut Putu Juli Ardika, Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan (IMATAP), Kemenperin (29/7/2020).

 

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa