Pengakuan Komplotan Copet Mandalika, Incar Dompet Dan HP, Pernah Dapat Rp 200 Juta

Ferdian - Senin, 29 November 2021 | 15:20 WIB
Salah satu pelaku copet di Sirkuit Mandalika saat WorldSBK Indonesia berlaga.
Kompas.com
Salah satu pelaku copet di Sirkuit Mandalika saat WorldSBK Indonesia berlaga.

Otomotifnet.com - Sukses beraksi di sejumlah ajang balap internasional, komplotan pencopet "high class" tumbang di Nusa Tenggara Barat (NTB) setelah dibekuk tim Jatanras Reskrimum Polda NTB.

Tak hanya di dalam negeri, komplotan copet yang semuanya WNI ini beraksi hingga ke Makau, Malaysia, dan Singapura.

Salah satu dari mereka mengaku pernah mendapat hasil copetan sampai Rp 200 juta.

Para pelaku juga sempat diwawancara secara eksklusif oleh Aiman dari Kompas TV.

Ia menggali keterangan bagaimana mereka beroperasi, termasuk apa yang mereka incar, dan sebaliknya apa pula yang tidak mereka incar.

Ada dua kelompok Copet yang tertangkap di Sirkuit Mandalika, NTB.

"Satu Komplotan beroperasi di titik tribun penonton di sisi dekat podium utama. Yang lain beroperasi di seberangnya," ungkap Kasubdit Jatanras Ditkrimum Polda NTB Kompol Yasmara Harahap.

Baca Juga: Miris, Di Balik Suksesnya WSBK di Mandalika, Banyak Sampah Berserakan di Tribun Penonton

Komplotan copet yang di tangkap saat WSBK Indonesia 2021 ternyata pernah beraksi di Sirkuit Sepang, Malaysia
Kompas.com
Komplotan copet yang di tangkap saat WSBK Indonesia 2021 ternyata pernah beraksi di Sirkuit Sepang, Malaysia

Komplotan ini saling komunikasi dan menyiapkan rencana darurat bila salah satu anggota mereka tertangkap.

Mereka tertangkap setelah salah seorang dari mereka tepergok oleh korban saat "memetik" ponsel. "Memetik" adalah istilah mereka untuk mencopet.

Ada 3 korbannya, di antaranya adalah wartawan warga negara Jepang. Korban melapor ke Polisi.

Personel Jatanras Polda NTB langsung melakukan pengejaran di lokasi. Tertangkaplah 1 orang.

"Dari pengembangan akhirnya ditemukan dua komplotan pencopet yang kabur setelah 1 temannya tertangkap. Mereka berhasil ditangkap di Pelabuhan Lembar saat hendak kabur ke (Pulau) Bali," kata Direktur Reserse dan Kriminal Umum Polda NTB, Kombes Pol Hari Brata.

Ini rahasia pencopet Lalu bagaimana mereka melakukan operasinya? Aiman diberikan kesempatan eksklusif untuk mewawancarai mereka, terutama sang pimpinan pencopet. Ia tanyakan kepadanya, apa yang biasa dicuri.


Editor : Panji Nugraha

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa