Kuras Radiator Honda Vario 125, Sebelum 24 Ribu Lebih Baik

billy - Senin, 2 Desember 2013 | 08:45 WIB
Kuras radiator Honda Vario 125
Dok. Otomotifnet
Kuras radiator Honda Vario 125

Jakarta - Sistem pendinginan skutik terus berkembang, kalo dulu hanya memanfaatkan udara yang dialirkan menggunakan kipas mesin, maka sekarang ini sudah banyak yang aplikasi pendingin cairan untuk skutik.
 
Salah satunya skutik Honda Vario 125 yang sudah dibekali pendingin cairan. Tentu suhu mesin bisa lebih terjaga meski terjebak macet dengan cuaca yang panas sekali pun.

Tapi walau lampu indikator mesin overheat gak menyala, bukan berarti radiator gak perlu dirawat. Yang harus perhatikan utamanya cairan pendingin alias coolant. Coolant inilah yang menghantarkan suhu panas dari mesin melewati kisi-kisi radiator yang terkena udara segar.

“Karena suhu yang tinggi, coolant juga bisa menguap, makanya coolant di tabung penyimpanan harus diperhatikan ketinggiannya, jangan sampai kering,” terang Nurdin, Service Advisor Honda Marga Utama, Depok.

Selain itu kuras radiator bila perlu, disarankan kuras radiator setiap 24 ribu km. “Bisa lebih cepat tergantung pemakaian kendaraan dan kondisi coolant itu sendiri apa pernah dicampur air dan sebagainya. Kuras sebelum 24 ribu km justru lebih bagus,” sambung pria berbadan irit ini.

Nah untuk menguras air radiator Anda harus siapkan dulu 2 botol coolant 500 ml. Harga per botol Rp 20 ribu di bengkel resmi. Coolant ini sudah dilengkapi anti karat juga. Cara mengurasnya, lihat foto-foto deh.

Kuras radiator Honda Vario 125
Dok. Otomotifnet
Kuras radiator Honda Vario 125
1. Pakai coolant genuine Honda yang sudah ada anti karatnya. Harganya juga terjangkau kok

2. Buka cover radiator pakai kunci T-8 dan lepaskan baut lubang pembuangan pakai kunci bintang 5. Baru deh buka tutup radiator supaya coolant lancar mengalir. Eh tapi jangan lupa siapkan bak penampungan untuk coolant bekas

3. Pasang baut lubang pembuangan dan isi radiator dengan coolant baru sampai penuh dan tutup kembali radiator

4. Isi tabung coolant cadangan supaya radiator gak kering yang berujung overheat alias mesin kepanasan

5. Perhatikan ketinggian coolant di tabung penyimpanan, lebih baik di atas batas upper. Nah sisa coolant bisa untuk cadangan deh. (motor.otomotifnet.com)


Editor : billy

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa