Pengakuan Perampas Motor, Lupa Dan Tak Kenal Takut

Indra Aditya - Kamis, 25 Oktober 2018 | 11:47 WIB
Polres Karawang melakukan ekspose kasus curas, Rabu (24/10/2018). PB dan DS, tersangka kasus curas mengaku mabuk-mabukkan sebelum beraksi
KOMPAS.com/ FARIDA FARHAN
Polres Karawang melakukan ekspose kasus curas, Rabu (24/10/2018). PB dan DS, tersangka kasus curas mengaku mabuk-mabukkan sebelum beraksi

Otomotifnet.com – Komplotan begal di Karawang kerap mabuk-mabukan sebelum melakukan aksinya.

"Lupa lagi mabuk," ujar PB (27), salah seorang tersangka pencurian dengan kekerasan (curas) saat ditanya pada bagian mana ia melukai korbannya ada ekspose kasus tersebut di Mapolres Karawang, Rabu (24/10/2018).

PB yang merupakan warga Anjun Kanoman, Kelurahan Karapawitan, Kecamatan Karawang Barat, Kabupaten Karawang itu, pada 11 Oktober 2018 sengaja mabuk-mabukan sebelum beraksi agar tak kenal rasa takut.
"Iya, biar enggak takut," tambahnya.

PB bersama rekannya, DS (21) baru pertama kali beraksi.

DS merupakan warga Kampung Pakuncen, RT 002 RW 006, Desa Sukaharja, Kecamatan Telukjambe Timur, Kabupaten Karawang.

(BACA JUGA: Berani, Dibegal 8 Orang Saat Bermotor, Anggota TNI Kasih Perlawanan)

Hasil kejahatan, kata PB, rencananya akan dijual dengan harga Rp 2.000.000 kepada rekannya.

Kapolres Karawang AKBP Slamet Waloya mengungkapkan, keduanya dibekuk oleh petugas Jatanras Satreskrim Polres Karawang saat tengah beraksi di Perumahan Resinda Karawang, 11 Oktober 2018 lalu sekitar pukul 00.30 WIB.

"Para pelaku memberhentikan korban yang mengendarai motor sendirian, kemudian memepet, dan mengambil kendaraan korban. Korban sempat mengejar pelaku," ungkapnya.

Selain mengamankan kedua pelaku yang tak segan melukai korbannya itu, polisi juga mengamankan satu buah motor hasil kejahatan, serta satu motor dan satu buah golok yang digunakan untuk beraksi.

Sedangkan para pelaku disangkakan pasal 365 ayat (2) KUHPidana dengan ancaman hukuman bui selama 12 tahun.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Sebelum Beraksi, Komplotan Ini Mabuk-mabukan supaya Tak Kenal Takut",


Editor : Indra Aditya
Sumber : Kompas.com

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa