Terlibat Kecelakaan Beruntun, Pakar Keselamatan Sarankan Berdamai, Ini Alasannya

Ignatius Ferdian - Sabtu, 13 April 2019 | 20:30 WIB
Kondisi mobil yang terlibat kecelakaan beruntun di Tol BSD arah Pondok Aren, Jumat (12/4/2019)
Instagram.com/jktinfo
Kondisi mobil yang terlibat kecelakaan beruntun di Tol BSD arah Pondok Aren, Jumat (12/4/2019)

Otomotifnet.com - Kecelakaan beruntun yang menyebabkan beberapa mobil mengalami kerusakan parah terjadi di ruas tol BSD, Tangerang Selatan (12/4).

Menurut keterangan Kasat Lantas Polres Tangsel, AKP Lalu Hedwin Hanggara, kecelakaan bermula dari pengendara Mitsubishi Outlander yang melaju kencang dari arah Jakarta menuju BSD.

Di KM 9.500, mobil tersebut menerobos pembatas jalan dan menabrak mobil dari arah yang berlawanan di jalur sebelahnya, pada lokasi itu dua jalur hanya dibatasi barrier cone.

Dalam rekaman amatir setelah kecelakaan memperlihatkan ada Suzuki Ertiga, Toyota Rush, Toyota Kijang Innova dan satu mobil putih yang tak terindetifikasi jenisnya mengalami kerusakan parah.

(Baca Juga : Mazda2, Mobilio, dan Mio Soul Penyok, Bodi Tersambar Pelat Baja Melayang)

Berkaca dari kasus tersebut, apa yang harus kita perbuat jika terlibat kecelakaan beruntun seperti itu? siapakah yang harus bertanggung jawab?

Jusri Pulubuhu, Pendiri Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) menyebut akan sulit meminta pertanggung jawaban karena semua pihak yang terlibat merasa sebagai korban.

"Kalau kasus ini (kecelakaan di BSD) kan sudah jelas, pengemudi Mitsubishi Outlander hilang kendali dan masuk ke jalan sebrang, itu bisa meminta pertanggung jawaban dia," ucap Jusri (12/4/2019).

"Tapi kalau sejalur, tabrakan beruntun misalnya 10 mobil, bagaimana mau nuntut pertanggung jawabannya?" imbuhnya.

(Baca Juga : Toyota Avanza Pecah Kaca Jendela, Uang Rp 52 Juta di Bawah Jok Lenyap)

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X