Pelat Nomor Dipalsukan Buat Akali Ganjil-Genap? Masuk Ranah Hukum Pidana!

Irsyaad Wijaya - Jumat, 9 Agustus 2019 | 17:50 WIB
Palsukan pelat nomer di area ganjil genap, bisa kena pasal berlapis.
@tmcpoldametro
Palsukan pelat nomer di area ganjil genap, bisa kena pasal berlapis.

Otomotifnet.com - Pemilik mobil banyak yang memalsukan pelat nomor untuk mengakali sistem ganjil-genap di DKI Jakarta.

Yakni nomor yang ada di pelat nomor diubah secara ilegal dan tak sesuai dengan STNK.

Padahal perbuatan tersebut menurut Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya, AKBP Muhammad Nasir dapat dikenakan pasal penipuan dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP).

"Nomor (kendaraan bermotor) itu sudah teregistrasi di dalam bank data yang ada di kantor Samsat Polda Metro Jaya dan nomor register kendaraan bermotor itu terdaftar di Dinas Pendapatan Daerah," kata Nasir di Jakarta, Jumat (9/9).

(Baca Juga: Ganti Nomor Polisi ke Ganjil Atau Genap? Ada Biro Jasa Siap Bantu, Tarif Rp 2 Jutaan)

Untuk itu, lanjut Nasir, nomor kendaraan bermotor itu sudah seharusnya dilengkapi dengan STNK dan BPKB.

Nasir juga menilai, pelanggaran mengenai pemalsuan pelat nomor kendaraan ini juga diatur dalam Undan-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.

Berdasarkan undang-undang itu, terhadap pengendara yang melanggar, polisi akan mengambil STNK pengendara serta meminta pengendara untuk menepikan kendaraannya dan memberikan surat tilang (pelanggaran rambu ganjil-genap).

Beberapa waktu lalu, insiden itu menimpa salah seorang warga Jakarta.

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X