Mitsubishi Boyong Mobil Listrik i-MiEV ke Sumba, Studi Pengisian Daya Listrik Dari Panel Surya

Rendy Surya - Kamis, 3 Oktober 2019 | 14:40 WIB
Mitsubishi i-MIEV, selama 16 minggu akan berada di Sumba jadi bahan studi energi baru terbarukan dan mobil listrik
Rendy
Mitsubishi i-MIEV, selama 16 minggu akan berada di Sumba jadi bahan studi energi baru terbarukan dan mobil listrik

Otomotifnet.com - Setelah meluncurkan Mitsubishi Outlander berteknologi Plug In Hybrid Eletric Vehicle (PHEV) beberapa bulan lalu, PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI) terus melanjutkan komitmen pengembangan kendaraan listrik di Indonesia.

Salah satunya dengan kegiatan hari ini (3/10), OTOMOTIFNET diajak ke Tambolaka, Sumba, Nusa Tenggara Timur untuk menyaksikan peresmian Sumba Project.

Sumba Project adalah proyek studi Mitsubishi dengan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), PLN dan Kyudenko.co.

Proyek ini untuk mengembangkan energi panel surya sebagai energi baru terbarukan di Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Bilacenge, Sumba Barat Daya.

(Baca Juga: Mitsubishi i-MiEV Lebih Irit 50% Dari LCGC, Jarak 39 Km, Keluar Biaya Kurang Dari Rp 10 Ribu)

Peresmian Studi Energi Baru Terbarukan dan kendaraan listrik di Sumba Barat Daya
Rendy
Peresmian Studi Energi Baru Terbarukan dan kendaraan listrik di Sumba Barat Daya

Energi listrik ini kemudian disalurkan ke alat pengisian daya cepat mobil listrik.

Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Bilacenge sendiri merupakan PLTS skala terbesar pertama di Indonesia dengan kapasitas 700 kWp.

Dalam studi ini, digunakan Mitsubishi i-MiEV sebagai kendaraan listrik yang diuji beserta perangkat pengisian daya cepat tipe chademo yang dipasangkan di kantor PLN Tambolaka.

Studi yang dilakukan selama 16 minggu (4 bulan) ini, diharapkan mendapatkan informasi seberapa efisien panel surya penghasil listrik yang stabil untuk pengisian baterai quick charging untuk i-MiEV.

Editor : Panji Nugraha

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X