Motor MotoGP Adopsi Kopling Kering, Meski Berisik Hambatan Berkurang

Irsyaad Wijaya,Eka Budhiansyah - Kamis, 26 Maret 2020 | 16:30 WIB
Sistem kopling kering Ducati Panigale V4.
Rideapart.com
Sistem kopling kering Ducati Panigale V4.

Otomotifnet.com - Motor MotoGP mengadopsi sistem kopling kering atau dry clutch.

Disebut kopling kering karena pelat kopling tidak terlumasi atau terendam oli di bak mesin kanan layaknya kopling basah.

Tentunya, ada alasan mengapa kopling kering lebih diaplikasi di motor MotoGP ketimbang mengaplikasi kopling basah.

Oiya, beberapa motor produksi massal Ducati juga ada yang menggunakan kopling kering untuk sistem transmisinya, seperti Ducati Panigale V4 terbaru.

(Baca Juga: Motor MotoGP Pakai Magnesium dan Titanium Sebagai Material, Banyak Kelebihan!)

Ketika kopling motor MotoGP yang mengaplikasi kopling kering bekerja
MotoGP
Ketika kopling motor MotoGP yang mengaplikasi kopling kering bekerja

Dengan tak adanya pelumas, maka hambatan yang disebabkan oli berkurang, artinya lebih sedikit tenaga dari mesin yang terbuang.

Selain itu, oli mesin bisa tetap bersih lebih lama karena bahan dari pelat kopling tidak mencemari!

Tetapi kopling kering juga ada kelemahannya, tanpa minyak yang bertugas sebagai cairan pendingin, sistem kopling bisa menjadi sangat panas sehingga cepat aus.

Dengan tanpa adanya pelumas untuk meredam cengkraman antara pelat kopling terasa berisik serta nuansa kopling bisa lebih kuat daripada kopling basah sehingga sulit untuk memodulasi.

Editor : Panji Nugraha
Sumber : OtoRace.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa