Mesin Mobil Overheat Meski Radiator Sehat, Cek Indikator Suhu, Ini Sumbernya

Radityo Herdianto,Ignatius Ferdian - Rabu, 8 April 2020 | 20:50 WIB
Ilustrasi. Ruang Mesin Mobil
Dylan Andika/GridOto.com
Ilustrasi. Ruang Mesin Mobil

Otomotifnet.com - Memanaskan mesin mobil dalam kondisi jarang dipakai jadi hal bagus untuk menjaga sirkulasi oli.

Tak hanya sekadar menyalakan mesin, indikator suhu mesin juga harus dicek selama memanaskan mesin mobil agar mengetahui kondisi sistem pendinginan.

Ketika mobil mulai mengalami gejala overheat padahal kondisi sistem radiator masih sehat, berarti ada bagian lain yang bermasalah.

"Bisa jadi komponen thermostat sudah mengalami kerusakan sehingga telat baca suhu panas mesin," tekan Herry, Manajer Operasional bengkel spesialis DTM Station.

Baca Juga: Ban Mobil Ganti Baru, Wajib Dipasang di Belakang, Ini Penjelasan Ahlinya

Thermostat sendiri merupakan sensor suhu yang menjadi 'saklar' otomatis bagi sistem radiator untuk pendinginan mesin mobil.

Dalam kondisi normal, seharusnya sistem radiator sudah bekerja seperti mengaktifkan kipas radiator ketika thermostat mendeteksi suhu mesin mencapai batas toleransi.

"Karena thermostat telat mendeteksi, suhu mesin sudah terlanjur panas duluan, sistem radiator juga jadi telat kerjanya," terang Herry.

Lanjut Herry, dampaknya sistem radiator lebih sulit untuk mendinginkan mesin karena suhu panas melebihi kerja radiator itu sendiri.

Baca Juga: Motor Bore Up Tak Cocok Pakai Paking Potong, Apalagi Motor Pakai Radiator, Ini Alasannya

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa