Geger Perampasan Paksa Motor, Ngakunya Debt Collector, Polisi Angkat Bicara

M. Adam Samudra,Ignatius Ferdian - Sabtu, 26 September 2020 | 19:45 WIB
Ilustrasi debt collector
Tribunnews.com
Ilustrasi debt collector

Otomotifnet.com - Sedang ramai modus penipuan orang yang mengaku sebagai penagih hutang atau debt collector dan merampas motor korbannya.

Seperti yang dialami Salman Al Farisi (35) warga Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Dilansir akun Instagram @Jktinfo kejadian itu ia alami pada Selasa (22/9/2020) di Jalan Pakubuwono, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Yamaha Lexi bernomor polisi B 4822 SKS milik Salman dirampas oleh lima pria yang mengaku debt collector.

Baca Juga: OJK Larang Debt Collector Tarik Kendaraan Selama Pandemi Corona

Modusnya pun terlihat baru, dimana lima pria yang mengaku debt collector itu menunjukkan surat penarikan motor yang di dalamnya terdapat logo perusahaan leasing.

Lantas yang menjadi pertanyaan ketika berhadapan dengan debt collector di tengah jalan, apa yang harus dilakukan?

Menanggapi hal ini, Kasat Lantas Jakarta Selatan Kompol Sri Widodo pun berikan tipsnya.

"Dalam aturan kehadiran debt collector yang pasti sudah gak boleh sekarang. Apalagi langsung merampas kendaraan orang lain," kata Kompol Sri Widodo (26/9/2020).

Baca Juga: Motor atau Mobil Bisa Ditarik Leasing Saat Pandemi Corona, OJK: Ajukan Keringanan Kredit!

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa