Pembalapnya Terseok di 2020, Lin Jarvis Tetap Sebut Pilihannya Tidak Salah, Kok Bisa

Toncil - Minggu, 10 Januari 2021 | 20:32 WIB
Bos tim Yamaha, Lin Jarvis
Twitter/MotoGP
Bos tim Yamaha, Lin Jarvis

Otomotifnet.com – Pembalap menjadi ujung tombak bagi tim dan pabrikan jika ingin merengkuh juara dunia.

Sebab itu, tim berlomba-lomba untuk menggaet pembalap pilihan yang terbaik bagi tim dan pabrikannya.

Karenanya, tidak sedikit tim yang menggaet pembalap ketika awal-awal tahun. Namun tidak sedikit pula yang justru mengulur waktu supaya bisa melihat kemampuan pembalap incarannya lebih jelas lagi.

Seperti dilakukan oleh Lin Jarvis, Managing Director Yamaha Racing awal 2020.

Ketika itu, Lin Jarvis memperpanjang kontrak Maverick Vinales untuk 2021 dan tidak lama kemudian menggaet Fabio Quartararo yang saat itu masih berseragam Petronas Yamaha SRT.

Baca Juga: Valentino Rossi Pindah, Begini Kata Bos Tim Tentang Pengembangan Motor

Namun dalam perjalanan balapnya di 2020, dua pembalap tersebut terseok-seok. Justru Franco Morbidelli yang punya prestasi cemerlang dari seluruh penggeber Yamaha YZR-M1.

Sampai akhirnya banyak yang menyebut kalau pilihan Lin Jarvis menggaet Quartararo jadi langkah yang terlalu cepat.

“Perlu saya tegaskan, kami sangat senang dengan pilihan kami. Tidak ada yang salah. Kami percaya atas pilihan kami untuk musim 2021 dan 2022,”

“Kita tidak pernah mau, pembalap yang menjadi incaran kita akhirnya menjadi pembalap tim kompetitor. Karena mereka juga terpikat dengan penampilannya,” ungkap Lin Jarvis.

 

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Toncil

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa