OJK Minta Aplikasi Mata Elang Diblokir, Professional Collector Langsung Angkat Bicara

Ferdian,Muhammad Mavellyno Vedhitya - Rabu, 4 Agustus 2021 | 17:25 WIB
Ilustrasi Debt Collector
Istimewa
Ilustrasi Debt Collector

Otomotifnet.com - Beberapa waktu lalu Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta Kominfo memblokir aplikasi mata elang atau debt collector.

Sebagai info, perusahaan penyedia jasa pembiayaan kendaraan biasanya menggunakan jasa Debt Collector, untuk mencari konsumen yang mengalami kredit macet.

Orang yang bertugas untuk menemukan kendaraan konsumen tersebut dikenal dengan julukan Mata Elang.

Hal itu lantaran mereka biasanya berada di jalanan untuk mengawasi kendaraan bermotor yang lewat.

Pada era digital ini, para debt collector menggunakan aplikasi tertentu untuk memudahkan pekerjaannya.

Salah satunya tersedia di Google Play (untuk Android) dengan nama BestMatel R4.

Aplikasi ini dikembangkan lewat kerja sama dengan perusahaan leasing.

Baca Juga: Gempar, Aplikasi Kepunyaan Debt Collector Ini Bakal Diblokir, Bikin Data Nasabah Bocor ke Publik

Kenyataannya di lapangan, tak jarang mereka merampas kendaraan di tengah jalan.

Padahal aturan yang berlaku telah mengatur penyitaan kendaraan harus berdasarkan putusan pengadilan.

Oleh karena itu, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) untuk memblokir aplikasi yang biasa digunakan para penagih hutang.

Permintaan tersebut tercantum dalam surat OJK nomor S-124/MS.3/2021 tertanggal 29 Juli 2021, yang ditujukan kepada Dirjen Aplikasi Informatika Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan.

Menurut OJK, aplikasi tersebut melanggar sejumlah ketentuan, antara lain Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 5 Tahun 2020 tentang Penyelenggara Sistem Elektronik Lingkup Privat dan Pasal 50 POJK Nomor 35/POJK.35/2018 tentang Penyelenggaraan Usaha Perusahaan Pembiayaan.

"Berdasarkan hal tersebut di atas, mohon bantuan Saudara untuk dapat melakukan pemblokiran situs, media sosial, dan aplikasi pada Google Play Store dalam rangka memberikan perlindungan kepada masyarakat," isi surat OJK yang ditandatangani oleh Deputi Komisioner Hubungan Masyarakat dan Logistik OJK, Anto Prabowo.

Menanggapi hal tersebut, Muhammad Fajar Triananda (Professional Collector), selaku Direktur PT Jostien Sukses Sejahtera, mengatakan kalau aplikasi tersebut tidak bisa ditutup begitu saja.


Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa