Jadi Tanggul Laut, Tol Semarang-Demak Diberi Matras Bambu 17 Lapis Pertama di Indonesia

Irsyaad W - Selasa, 21 September 2021 | 08:00 WIB
Tol Semarang-Demak di tepi laut
instagram.com/ganjar_pranowo
Tol Semarang-Demak di tepi laut

Otomotifnet.com - Tol Semarang-Demak dalam pembangunannya sekaligus menjadi tanggul laut.

Oleh karenanya kontruksi tentu berbeda dari pembangunan tol biasa, termasuk akan diberi matras bambu 17 lapis.

Tak sembarangan, bambu-bambu yang akan dijadikan matras ini tengah diuji standar kelaikannya oleh Balai Bahan dan Struktur Bangunan Gedung Direktorat Bina Teknik Permukiman dan Perumahan Direktorat Jenderal (Ditjen) Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

Bahan bambu ini nantinya akan menjadi sistem matras untuk meningkatkan daya dukung tanah dasar di lokasi konstruksi Tol Semarang-Demak.

Kepala Balai Bahan dan Struktur Bangunan Gedung Ditjen Cipta Karya Kementerian PUPR, Ferri Eka Putra mengatakan, pengujian ini akan mempercepat waktu konsolidasi pada tanah di lokasi pembangunan tol itu.

Baca Juga: Proyek Tol Semarang-Demak Belum Beres, Pemilik Lahan Curhat, Uang Ganti Rugi Terlalu Murah

"Perbaikan kondisi tanah (soil improvement) melalui matras bambu dilakukan karena konstruksi tanggul laut yang terintegrasi dengan jalan tol akan dibangun di atas tanah klasifikasi very soft soil (sangat lembut)," ujar Eka dalam siaran pers dikutip dari Kompas.com, (20/9/21).

Pengujian yang dilakukan terdiri dari dua jenis yaitu uji tarik sistem matras bambu dan uji lentur sistem matras bambu.

Ini bertujuan dalam mengetahui perilaku dari bambu yang dirangkai menjadi kesatuan sebagai matras jika mengalami gaya tarik arah horizontal serta gaya tekan pada arah tegak lurus.

Proses pengujian bambu yang akan dijadikan matras dalam konstruksi tol Semarang-Demak
Dok. Kementerian PUPR
Proses pengujian bambu yang akan dijadikan matras dalam konstruksi tol Semarang-Demak

Pengujian tarik sistem matras bambu dan uji lentur sistem matras bambu baru pertama kali dilakukan dan diharapkan dapat memberikan terobosan dalam solusi perkuatan tanah lunak yang murah dan tepat guna.

Pengujian dilakukan sebagai bagian dari kegiatan Full Scale Trial Embankment yang merupakan proyek Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) Jawa Tengah-Daerah Istimewa Yogyakarta (Ditjen) Bina Marga Kementerian PUPR.


Editor : Panji Nugraha

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa