Payah, Konflik Rusia-Ukraina Berlanjut, Krisis Semikonduktor Makin Parah

Ferdian,Ruditya Yogi Wardana - Jumat, 4 Maret 2022 | 20:40 WIB
Ilustrasi chip semikonduktor
Otomotif.Kompas.com
Ilustrasi chip semikonduktor

Otomotifnet.com - Konflik Rusia dan Ukraina belum menunjukkan tanda-tanda akan usai sampai hari ini.

Serangan militer diketahui masih terus dilakukan Negeri Beruang Putih ke sejumlah wilayah di Ukraina.

Adanya konflik ini jelas memberi dampak yang cukup terasa untuk pasar global, khususnya sektor otomotif terkait ketersediaan chip semikonduktor.

Pasalnya konflik antara Rusia dan Ukraina justru memperparah krisis chip semikonduktor yang sudah terjadi sejak pandemi Covid-19.

Dilansir dari CNBCTV18.com, semakin parahnya krisis chip semikonduktor terjadi lantaran ekspor bahan baku yang disetop dari Ukraina.

Mengingat penerbangan di Ukraina dihentikan dan sejumlah pelabuhan diserang oleh militer Rusia.

Padahal Negeri Keranjang Roti Eropa tersebut merupakan penyuplai utama salah satu bahan baku pembuat semikonduktor, yakni gas neon.

Tidak hanya Ukraina, Rusia juga punya peran penting dalam produksi semikonduktor di dunia.

Sejumlah sanksi yang dijatuhkan beberapa negara terkait konflik ini, membuat ekspor palladium yang jadi salah satu bahan baku semikonduktor dari Rusia terhambat.

Steven Cochrane dalam laporan berjudul 'Limited Trade Between Ukraine and APAC' mengatakan, kedua negara yang sedang konflik memegang kunci produksi semikonduktor di dunia.


Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa