Yamaha Mio Sporty, Paking Selembaran Tapi 228,6 cc!!

billy - Senin, 26 November 2012 | 15:35 WIB
No caption
No credit
No caption

Otomotifnet.com - Selembaran, kata ini akrab di komunitas penyuka adu kebut trek lurus alias drag bike.
 
Artinya, paking silinder blok yang digunakan tetap selembar dari paking orisinal. Seperti di Yamaha Mio Sporty milik Haby Dalwa ini.

Meski memakai paking orisinal bawaan motor, tapi kapasitas engine yang diusungnya sudah sentuh 228 cc. Bengkaknya isi silinder skubek yang digeber Imam Ceper ini, akibat dari pemakaian piston milik Honda CBR 150R.

"Bentuknya yang pendek di bagian dinding piston, jadi enggak bikin mentok ketika TMB (Titik Mati Bawah; red),” sebut Yong Mustofa selaku tunner dari Yong Motor di daerah Kemayoran, Jakarta Pusat.

Diameter piston yang dipakainya pun tergolong besar. Yaitu, 67,5 mm. Itu artinya, pakai piston CBR 150R yang oversize 400. Kan diameter standar hanya bermain di 63,5 mm.

Tapi, Yong ingin agar power engine bisa berkitir lebih tinggi dengan tarik gas spontan. Maka itu, membuat bobot piston jadi lebih ringan dengan cara melubangi dinding-dinding piston.
Yamaha Mio Sporty
Yamaha Mio Sporty
"Ada enam lubang di piston ini. Tiap lubang, ukurannya sekitar 5 x 5 mm. Tapi, untuk yang dekat lubang pen piston, sedikit lebih kecil,” beber tunner 30 tahun tanpa sebutkan berapa bobot piston yang sekarang ini dipakainya.

Ada keuntungan lain ketika aplikasi piston CBR 150 ini. Karena dinding silinder yang pendek, maka bisa dikombinasikan naik stroke tanpa berpikir mentok bandul kruk as. Lewat metode pen stroke 3 mm, kini total stroke 63,9 mm. Volume silinder jadi 228,6 cc.

Menurut Yong, bisa juga dinaikkan sampai 65 atau 66 mm dan tetap pakai paking standar. Tapi, resikonya bandul kruk as harus dibikin lebih kecil biar piston enggak mentok saat TMB (Titik Mati Bawah).
 
"Kalau sudah begitu, resikonya kruk as bisa melintir karena enggak kuat menahan besarnya power. Tentunya sayang dong,” ucapnya.

Dengan papasan 0,5 mm di bagian head cylinder, kombinasi piston dan stroke ini bikin rasio kompresi naik jadi 14,5 : 1. Asupan bahan bakar bensol biru.

Besarnya ‘jeroan’ ruang bakar, membuat Yong mengaplikasi diameter payung klep lebih besar juga. Pakai klep EE5 yang punya batang 5 mm, buat klep in pakai 34 mm dan 30 mm buat klep ex.

"Kalau kem, main di 270º buat klep in dan 271,5º buat klep ex. Durasinya ini sesuai kebutuhan trek lurus 500 meter,” beber Yong yang sudah memiliki mesin copy kem di workshop-nya itu.


DATA MODIFIKASI
Ban depan: Eat My Dust 50/90-17
Ban belakang: Eat My Dust 60/80-17
Per CVT: KTC 2.000 rpm
Kampas Kopling: LHK
Per kampas kopling: KTC 2.000 rpm 

Editor : billy

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa