Cakram Motor MotoGP Saat Bekerja, Suhunya Bisa Melebihi Panas Knalpot

Irsyaad Wijaya - Selasa, 8 Oktober 2019 | 18:15 WIB
Rem belakang motor Alex Marquez sampai menyala merah
twitter/Mattzel89
Rem belakang motor Alex Marquez sampai menyala merah

Otomotifnet.com - Sistem pengereman di motor MotoGP bekerja ekstra ketika turun balap.

Rem cakram harus mampu menahan laju motor dari kecepatan tinggi sekalipun, dan tak jarang kerap menyala merah di lintasan.

Sebab, suhu cakram motor MotoGP bisa lebih panas dari knalpotnya.

Di beberapa titik, sistem rem harus bergesekan keras untuk mengurangi kecepatan motor dari 300 km/jam lebih ke 100 km/jam dalam waktu kurang dari 5 detik.

(Baca Juga: Cakram MotoGP Ada Dua, Basah Dan Kering, Yang Basah Kayak Bodi Pesawat)

Hal ini akan membuat suhu cakram dan juga kampas rem di motor MotoGP melonjak drastis.

Perlu diketahui, dalam kondisi kering motor MotoGP menggunakan cakram berbahan karbon agar kinerjanya optimal.

Cakram berbahan karbon digunakan saat balap dalam kondisi kering
brembo.com
Cakram berbahan karbon digunakan saat balap dalam kondisi kering

Dari data yang diberikan Brembo, salah satu produsen yang mensupport banyak tim MotoGP, cakram jenis karbon baru bisa bekerja optimal ketika suhunya menyentuh 200 derajat celcius.

Makanya, cakram berbahan karbon tidak digunakan saat balap dalam kondisi hujan karena sulit mencapai suhu optimal untuk kinerjanya.

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X