Wacana Relaksasi Pajak, Suzuki Belajar dari LCGC, Dampaknya Signifikan

Harryt MR - Jumat, 25 September 2020 | 23:05 WIB
(Ilustrasi) Aktifitas di dealer Suzuki menerapkan protokol kesehatan ketat
Suzuki
(Ilustrasi) Aktifitas di dealer Suzuki menerapkan protokol kesehatan ketat

Otomotifnet.com - Relaksasi pajak yang diwacanakan bisa berdampak signifikan terhadap harga jual mobil baru.

Hal ini disampaikan oleh Donny Saputra, selaku 4W Marketing Director PT Suzuki Indomobil Sales (SIS).

Ia mengutarakan, untuk menstimulus pasar mobil ada tiga variable. Yakni kondisi pertumbuhan ekonomi, regulasi, dan produk.

“Untuk point 1 dengan kondisi saat ini pasar mengalami kontraksi negatif. Sehingga kami di industri banyak melakukan stimulus point ketiga, yaitu produk.”

“Dengan tetap menawarkan produk atau varian baru. Adanya tambahan stimulus dalam bentuk terobosan regulasi. Dalam bentuk pengurangan elemen PPnBM dan BBN-KB tentunya memberikan harapan pasar akan berkontraksi positif (menaikkan volume penjualan),” buka Donny.

Baca Juga: Relaksasi Pajak Kendaraan Mendesak Diberlakukan, Mohon Jangan Kelamaan

Masih menurut Donny, elemen PPnBM dan BBN-KB tersebut pada akhirnya ditanggung konsumen.

Maka dengan pengurangan tentunya akan mengurangi harga jual atau biaya akuisisi kendaraan.

“Untuk besaran (harga jual) tergantung besaran pengurangan (pajak). Tapi dengan belajar dari performa penjualan dan komposisi penjualan LCGC (Low Cost Green Car), tentunya dampaknya bisa signifikan,” paparnya lagi.

 

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa