Bos Besar Kelabakan, KTP Jadi NPWP, Beli Mobil Pakai Nama Pembantu Terlacak

Irsyaad W - Rabu, 24 November 2021 | 12:50 WIB
Mobil mewah warga Jakarta
Kompas.com
Mobil mewah warga Jakarta

Otomotifnet.com - Bos-bos besar yang kerap beli mobil mewah pakai nama pembantu atau sopirnya bisa kelabakan.

Lantaran dalam waktu dekat, pemerintah bakal menggunakan Nomor Induk Kependudukan (NIK) KTP sebagai Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP).

Wakil Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Suryadi Sasmita mengatakan, integrasi data NIK dengan NPWP ini akan membuat harta orang-orang kaya makin mudah dilacak kantor pajak.

"Banyak harta kekayaan para bos-bos besar yang dibeli atas nama sopir-nya atau pembantu," ucap Suryadi dikutip dari Kontan.co.id, (23/11/21).

"Nah, itu nanti jadi bisa kena utang pajak karena lewat NIK sudah tercantum NPWP," jelas Suryadi.

Baca Juga: Malu-maluin Banget, Rombongan Mobil Mewah Didatangi Polisi Ketahuan Nunggak Pajak

Siapkan NPWP terintegrasi dengan NIK KTP
Tribunnews.com
Siapkan NPWP terintegrasi dengan NIK KTP

Suryadi yang kerap ikut membahas dan mensosialisasikan Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2021 tetang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (HPP) menyebutkan, rencananya otoritas pajak akan menerapkan integrasi NIK dengan NPWP pada tahun 2023 mendatang.

"DJP akan ada sistem baru, ini selesai tahun 2023. Jadi tidak bisa lari lagi. Akan sangat mudah bisa terdeteksi, ga bisa lari kemana-mana," ujar Suryadi.

Untuk menghindarinya, Suryadi mengimbau, para bos-bos besar untuk mengikuti Program Pengungkapan Sukarela (PPS) wajib pajak alias tax amnesty jilid II yang akan diselenggarakan pemerintah pada 1 Januari 2022 sampai 1 Juni 2022.

Tujuannya, agar mereka bisa melaporkan pengeluaran dan/atau harta kekayaannya lebih dini.

Sebab, tarif yang dibanderol PPS WP hanya 6%-18%.


Editor : Panji Nugraha
Sumber : Kontan.co.id

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa