Ngeri, Bahayanya Cara Orang Zaman Dulu Naikkan Oktan Bensin

Iday - Sabtu, 13 Oktober 2018 | 15:38 WIB
Kapur barus dicampur bensin
Motorplus.gridoto.com
Kapur barus dicampur bensin

Otomotifnet.com - Cara menaikkan oktan bensin sering dilakukan orang zaman dulu.

Yakni dengan memasukkan kapur barus atau kamper ke dalam tangki motor.

Jurus ini mungkin enggak dikenal kalangan milenial, tapi dipahami orang di zamannya.

Ternyata, jurus ini mengandung bahaya.

Kapur barus memang dulu digunakan sebagai additive untuk menaikan oktan bahan bakar jenis gasoline, yang beroktan rendah,” ucap Cecep Rusdi, yang menjabat IH Assessor Environmental Division di salah satu perusahaan bidang sertifikasi, inspeksi, konsultasi dan laboratorium di Jakarta.

Tapi cara ini mulai ditinggalkan karena memang penggunaan kapur barus ini sudah tidak optimal dalam mengangkat nilai oktan.

(BACA JUGA: Enggak Tega Lihat Rossi, Dari Ban, Mesin Hingga Kepala Mekanik Sudah Dikomplain)

Kandungan napthelene pada kapur barus, hanya beroktan 90.

Makanya dulu sering digunakan pada bahan bakar beroktan 88 seperti jenis Premium.

Namun, seperti yang kita tahu kalau masyarakat sekarang sendiri jarang menggunakan Premium untuk kendaraan pribadi.

Minimal mereka sudah menggunakan bensin jenis Pertalite yang beroktan 90.

(BACA JUGA: Belum Setahun, CVT All New Honda PCX 150 Bergetar, Ini Obatnya)

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Iday
Sumber : motorplus-online.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa