Yamaha Aerox Jangan Latah Pakai Monosok, Lari Motor Bisa Goyang

Ignatius Ferdian - Rabu, 6 Februari 2019 | 15:00 WIB
Yamaha Aerox 155
Thio Pahlevi
Yamaha Aerox 155

Otomotifnet.com - Beberapa waktu belakangan ini penggunaan monosok di kalangan pemilik Yamaha Aerox 155 sempat ramai.

Namun jangan salah, sebenarnya awal penggunaan monosok memang dibuat hanya untuk keperluan kontes, bukan untuk harian.

Beda lagi kalau dipakai harian, bisa-bisa rangkanya minta urut.

Sebenarnya para insinyur Yamaha yang mendesain motor ini sudah berfikir keras tentang kenyamanan dan kestabilan motor garapannya yang mengusung tema sport matic ini.

(Baca Juga : Suzuki Satria F150 Beringas, Jurus Kombinasi, Knalpot Enggak Berisik)

Jadi, enggak segampang itu mengubah sistem peredam kejut di motor ini.

“Motor ini dirancang untuk dua peredam kejut di belakang, tujuannya mungkin membagi titik redam yang sama ke bagian kiri dan kanan"

Monosok di yamaha Aerox
Motorplus/Silo
Monosok di yamaha Aerox

"Jika diubah jadi monosok, peredaman hanya bertumpu di satu titik. Akibatnya, motor pun tidak bisa stabil saat dipakai ataupun setelah dikembalikan ke semula,” beber Ridwan alias Chiwo, pebengkel dari Jakarta Timur.

(Baca Juga : Vario, PCX, Namaha NMAX, Aerox, Lexi Makin Nyentak, Cuma Upgrade CVT)

Ilustrasi Monosok di Yamaha Aerox
Motorplus/Silo
Ilustrasi Monosok di Yamaha Aerox

Editor : Iday
Sumber : Motorplus Online

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X