Bus Antar Kota Antar Provinsi di Lampung Lemes, Imbas Corona, Sopir Nombok

Ignatius Ferdian - Sabtu, 28 Maret 2020 | 18:25 WIB
Situasi Terminal Tipe A Rajabasa. Dampak Corona
Tribunlampung.co.id/Soma
Situasi Terminal Tipe A Rajabasa. Dampak Corona

Otomotifnet.com - Hari libur yang biasanya jadi ladang rejeki untuk para sopir bus, kini nampak tergerus.

Merebaknya virus Corona (Covid-19) membuat pendapatan sopir bus anjlok.

Pandemi tersebut membuat aktivitas masyarakat menurun sehingga order bus pun ikut berkurang.

Terlebih dengan adanya faktor lain seperti social distancing, libur dan pergantian sistem kerja menjadi Work From Home.

(Baca Juga: Bus Asal Jakarta Jurusan Tegal Teriak, Sepi Penumpang, Imbas Lockdown)

Salah satunya yang terdaampak adalah sopir bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) di Terminal Tipe A Rajabasa pun ikut terkena dampak dari kebijakan pemerintah yang diakibatkan oleh virus corona.

"Pendapatan jadi turun, bahkan ada kalanya sekali atau dua kali kami (sopir bus) tidak mendapat hasil atau malah keluar biaya dari kantong sendiri," ujar Beni Simamora (36), salah seorang sopir AKAP jurusan Rajabasa - Kotabumi saat diwawancarai (28/3).

"Nombok kadangan, ya karna, setoran tetep harus disetor. Mobil (bus) harus dibensinkan. Dan perut ini juga perlu makan selama jalan," jelasnya.

Ia mengatakan untuk saat ini, ia memerlukan waktu yang lebih lama untuk mencari penumpang ketimbang waktu-waktu sebelumnya.

(Baca Juga: Bus Trayek dan Pariwisata 'Nganggur' di Garasi, Imbas Corona, Banyak Carteran Batal)

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Panji Nugraha

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa