Ojek Online Diperjuangkan Agar Bisa Angkut Penumpang Saat PSBB

Irsyaad Wijaya - Kamis, 9 April 2020 | 13:25 WIB
Ilustrasi ojek online Gojek dan Grab.
Tribunnews.com
Ilustrasi ojek online Gojek dan Grab.

Otomotifnet.com - Pengendara ojek online tengah diperjuangkan agar tetap bisa bawa penumpang saat Pembatasan Sosial Berskala Besar berlaku di Jakarta.

Hal ini dilakukan untuk menawar Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 9 Tahun 2020 tentang pedoman PSBB, yang salah satu pasalnya melarang ojek online mengangkut penumpang.

Dalam lembar lampiran di halaman 23 huruf i, dijelaskan layanan ekspedisi barang, termasuk sarana angkutan roda dua berbasis aplikasi dengan batasan hanya untuk mengangkut barang, dan tidak untuk penumpang.

Lobi ke pemerintah pusat ini disebutkan dilakukan oleh Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan.

Baca Juga: Ojek Online Tak Boleh Bawa Penumpang Saat PSBB, Minta Kompensasi Rp 100 Ribu Per Hari!

"Kami sedang berkoordinasi dengan pusat terkait pemberian izin pada ojek untuk bisa beroperasi," kata Anies saat jumpa pers di Balai Kota DKI, (8/4/20).

"Mudah-mudahan malam ini ada kabar karena dalam ketentuan, ojek tidak diizinkan untuk mengangkut orang," tambah Anies.

Berdasarkan pengakuan operator ojek online, kata Anies, mereka telah menyiapkan mekanisme dan skenario dalam menyikapi kebijakan PSBB.

"Karena itu, kami merasa ojek selama mereka mengikuti protap (prosedur tetap) itu bisa beroperasi, bisa mengangkut orang dan barang," ucapnya.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Panji Nugraha

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa