Emisi Gas Buang Bisa Naik Jika BBM Tak Sesuai, Simak Kata Ahli

Harryt MR - Kamis, 21 Januari 2021 | 23:10 WIB
Uji emisi Toyota, dan tidak dipungut biaya sepanjang dilakukan bersamaan dengan servis berkala kendaraan
Auto2000
Uji emisi Toyota, dan tidak dipungut biaya sepanjang dilakukan bersamaan dengan servis berkala kendaraan

Otomotifnet.com - Jika ditinjau dari aspek teknis, bahwa emisi gas buang kendaraan juga dipengaruhi oleh pemilihan BBM yang disesuaikan dengan rasio kompresi mesin.

Hal ini diutarakan oleh Tri Yuswidjajanto, Ahli Mesin Bakar dan Konversi Energi, Institut Teknologi Bandung (ITB). Menurutnya emisi gas buang sangat berkorelasi dengan rasio kompresi dan angka oktan.

“Ini sangat penting dipahami. Kalau kita salah BBM, misalkan untuk mobil lama kita pilih RON tinggi. Maka yang terjadi justru emisinya naik,” jelas pria yang akrab disapa Yus.

Ia merujuk lampiran data pemilihan BBM berdasarkan perbandingan rasio kompresi mesin. 

Baca Juga: Toyota Avanza Gratis Biaya Uji Emisi di Auto2000, Simak Ada Syaratnya

“Kalau rasio kompresinya masih dibawah 9 bisa pakai RON 88. Tetapi kalau 10 sebaiknya pakai RON 90,”

“Antara 10-11 sebaiknya pakai RON 92. Antara 11-12 sebaiknya pakai RON 95, masih ada tapi bukan Pertamina. Kompresi diatas 12 harusnya pakai RON 98,” sambungnya lagi.

Tetapi, Ia melanjutkan, ada teknologi yang kemudian menjadi concern pilihan bahan bakar tidak hanya sekedar perbandingan kompresi.

“Contoh misalnya electronic injection, sebaiknya kita gunakan RON 92. Supercharger atau turbocharger, RON 95 atau 98."

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa