Razia Knalpot Bak Buah Simalakama, Pedagang Kena Imbas, Omzet Anjlok Drastis

Irsyaad Wijaya,Muslimin Trisyuliono - Jumat, 26 Maret 2021 | 13:10 WIB
Ilustrasi Knalpot racing
Salim/GridOto.com
Ilustrasi Knalpot racing

Otomotifnet.com - Razia knalpot racing oleh kepolisian seperti buah simalakama.

Satu sisi menegakan peraturan, tapi berimbas bagi para pedagang knalpot racing yang kini kasihan karena sepi pembeli.

Fajar Sugianto, owner toko Ocean Knalpot mengatakan penjualan knalpot racing dalam dua minggu terakhir merosot tajam.

Sehingga untuk saat ini, Ia hanya mengandalkan penjualan spare part aftermarket saja.

"Menurun drastis penjualan knalpot racing semenjak dua minggu terakhir sekitar 90 persen. Sekarang sepi banget baru kejual satu pasang," kata Fajar, (24/3/21).

Baca Juga: Motor Knalpot Brong Gencar Disita Polisi, Kalau Knalpot Racing Aftermarket Suara Standar Ikut Ditilang Juga?

"Bisanya kalau ramai omzet dari knalpot saja bisa sampai Rp 10 jutaan, sekarang dua minggu baru dapat Rp 1 juta, lebih ramai ke spare part," sambungnya.

Padahal knalpot racing yang ada di tokonya lebih ke produk lokal seperti merek Ocean Muffler, SJ88 dan Redline dengan harga mulai dari Rp 450 ribu sampai Rp 1,2 juta full system.

Lebih lanjut, Fajar berpendapat dengan adanya razia knalpot brong membuat banyak bikers mengurungkan niat untuk membeli knalpot racing.

Bahkan membuat konsumennya yang memakai knalpot racing beralih kembali ke knalpot standar.

"Mereka pada takut pakai knalpot racing, malah sekarang langganan lama kita yang main knalpot racing beralih ke standar," tuturnya saat ditemui di tokonya di Jl manggarai Utara, Jakarta Selatan.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa