PPKM Darurat Diperpanjang, Pengusaha Angkutan Umum Makin Terpuruk, Tagih Janji Insentif

Ignatius Ferdian - Minggu, 18 Juli 2021 | 18:00 WIB
Ilustrasi bus AKAP di terminal
Istimewa
Ilustrasi bus AKAP di terminal

Otomotifnet.com - Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat Jawa Bali berhasil membuat mobilitas masyarakat menurun.

Namun di sisi lain PPKM Darurat justru membuat pengusaha angkutan umum babak belur.

Apalagi ditambah dengan adanya keputusan perpanjangan masa PPKM Darurat Jawa Bali hingga akhir Juli 2021 mendatang.

Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Organisasi Angkutan Darat (Organda), Adrianto Djokosoetono, mengatakan para pelaku usaha angkutan umum akan semakin tercekik dengan kondisi ini.

Terlebih syarat perjalanan yang diberlakukan di Jawa-Bali sangat ketat dengan tambahan penyekatan di dalam kota dan provinsi.

Dengan begitu, tidak heran jika cash flow para pengusaha angkutan umum semakin menurun, karena masyarakat enggan melakukan perjalanan jauh.

"Tidak dapat dihindari dampak kepada mobilitas masyarakat berarti membuat menurunnya pendapatan para pelaku usaha angkutan umum," jelas Adrianto (16/7/2021).

Baca Juga: Penumpang Jangan Bingung, Ini Istilah-istilah Unik Kru Bus, Ada Sewa, Poin Sampai Cilok

Meski demikian, ia mengungkapkan bahwa DPP Organda tetap mendukung keputusan yang dibuat oleh Pemerintah Pusat guna menekan penyebaran Covid-19.

"Fokus utama DPP Organda sekarang berkontribusi terhadap berkurangnya penyebaran Covid-19 agar ekonomi bisa segera dipulihkan," kata Adrianto.

Namun, Adrianto juga tidak bisa menutup mata saat melihat sejumlah pengusaha angkutan antar kota antar provinsi (AKAP) terpuruk.

Mengingat sekarang sebanyak 27 akses pintu tol menuju Jawa Tengah dijaga ketat pada 16-22 Juli 2021.

"DPP Organda mengingatkan lagi soal bantuan dan insentif bagi pengusaha angkutan umum yang sempat dijanjikan Menko Perekonomian. Harapannya agar para pengusaha bisa mendapatkan pinjaman baru (refinancing) dengan bunga ringan setelah relaksasi cicilan utang berakhir," ujarnya.

Apabila janji tersebut tidak segera direalisasikan, bukan tidak mungkin para pengusaha angkutan umum bisa gulung tikar.

"Sebelum PPKM Darurat saja okupansi dibatasi 60 persen saja. Apalagi kalau diberlakukan pengetatan seperti ini," kata Adrianto.


Editor : Panji Nugraha

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa