Stabilizer Si Pembuat Mobil Melaju Stabil, Rusak Kalau Kecelakaan

Sukandi - Jumat, 8 Februari 2019 | 19:20 WIB
Di kaki-kaki belakang pun bisa ditambahkan stabilizer aftermarket
Dok / OTOMOTIF
Di kaki-kaki belakang pun bisa ditambahkan stabilizer aftermarket

Otomotifnet.com - Pastinya pembaca setia OTOMOTIF sering mendengar part bernama stabilizer di mobil.

Ya, rata-rata semua mobil menggunakan komponen ini.

Terutama pada kaki-kaki bagian depan.

Fungsinya ya sesuai namanya, yaitu untuk membantu menstabilkan laju kendaraan.

Saat mobil berjalan, banyak komponen yang mengalami tekanan dan guncangan, khususnya di bagian suspensi dan kaki-kaki.

Bila hanya mengandalkan suspensi saja untuk meredam getaran dan guncangan, laju mobil masih bisa ‘liar’.

Batang stabilizer atau sering juga disebut sway bar, berfungsi membantu
Dok / OTOMOTIF
Batang stabilizer atau sering juga disebut sway bar, berfungsi membantu

Apalagi saat melewati kontur jalan tidak rata atau ketika melakukan manuver.

Kalau Anda tidak percaya, coba saja nonaktifkan peranti ini, lalu jalankan kendaraan Anda melewati berbagai kondisi jalan dan coba pula bermanuver.

Dijamin pasti bantingannya terasa sangat tidak nyaman dan limbung kala berbelok tajam.

Komponen ini biasanya berupa batang besi panjang, yang diposisikan di bagian bawah kendaraan, atau biasa disebut stabilizer bar.

Terbuat dari campuran logam yang sangat kuat dan tahan puntiran.

Part ini terhubung ke bagian suspensi kiri dan kanan.

Bila Bermasalah, Dapat Mengurangi Kenyamanan
Dok / OTOMOTIF
Bila Bermasalah, Dapat Mengurangi Kenyamanan

 

ADA UMUR PAKAI?

Nah, mungkin yang jadi pertanyaan di benak Anda, apakah komponen ini ada umur pakainya?

“Batang stabilizer gak pernah rusak, kecuali karena accident. Biasanya yang rusak karena umur (usia pakai, red), adalah karet bushing penyangga stabilizer dan link stabilizer-nya"

"Link stabilizer ini adalah komponen yang menyambungkan antara suspensi dengan batang stabilizer,” terang Didi Ahadi, Technical Support PT Toyota Astra Motor (TAM).

Link stabilizer, menghubungkan suspensi dengan batang stabilizer
Dok / OTOMOTIF
Link stabilizer, menghubungkan suspensi dengan batang stabilizer

Masih kata Didi, kerusakan atau keausan pada link stabilizer ini juga dapat mempengaruhi kenyamanan berkendara.

“Kalau dilihat dari fungsinya, pastinya iya. Karena tugasnya kan menahan body supaya tidak terlalu goyang atau terlalu beda (dalam menahan guncangan, red) antara bagian kiri dan kanan,” tambahnya.

Jadi, bila Anda merasakan laju kendaraan mulai berkurang kenyamanannya, jangan hanya berpatokan pada suspensi saja.

Cek juga kondisi peranti penstabil yang satu ini. Nah, ciri-ciri bila link stabilizer mulai aus atau oblak, “Akan menimbulkan bunyi,” tukas Didi lagi.

Editor : Iday
Sumber : Tabloid OTOMOTIF

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X