Ayah Marco Simoncelli Komentari 'Crash' Afridza Munandar, Sepang Disebut Angker

Ignatius Ferdian - Jumat, 8 November 2019 | 21:05 WIB
 2 Minggu Sebelum Tewas Kecelakaan di Sirkuit Balap, Afridza Munandar Sempat Ngaku Lajunya Selalu Diganggu Pembalap Jepang
Kolase Tribun Jabar (Instagram/@afridzasyach)
2 Minggu Sebelum Tewas Kecelakaan di Sirkuit Balap, Afridza Munandar Sempat Ngaku Lajunya Selalu Diganggu Pembalap Jepang

Insiden yang menimpa Munandar mengingatkan Paolo Simoncelli dengan kejadian serupa, tapi bukan kejadian meninggalnya anaknya di Malaysia dulu.

"Insiden ini mengingatkanku pada Juni 2016, ketika ada tulisan insiden tragis kematian Luis Salom di Barcelona," imbuh Simoncelli.

Simoncelli berharap bahwa akan lama untuk dirinya melihat lagi kematian pembalap.

"Kuharap akan sangat lama sampai terjadi lagi, tapi aku yakin kami akan mengalami lagi pengalaman paddock terdiam ketika orang-orang menangis dan hati mereka kesakitan, sekali lagi kehilangan seorang anak yang sedang menggapai mimpinya, hari ini datang, hanya 3 tahun," tegas Simoncelli.

(Baca Juga: Pencurian Suku Cadang Tim Balap di MotoGP Malaysia Terungkap, Pelaku Orang Dalam)

Paolo Simoncelli sampai saat ini masih berharap anaknya hidup.

"Aku yakin dia akan kembali ke motor dan mencoba mengalahkan semua orang, untuk kembali melakukan manuver menyalip yang bagus dan mendapat tepuk tangan, dan melepaskan impiannya," sambungnya.

"Untuk menunjukkan hal indah bisa terjadi ketika kau tidak patah percaya pada mereka. Di Sepang, kita kembali lagi harus membayar dengan terlalu tinggi," tuntasnya.

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X