Helm Gonta-ganti Rawan Virus Corona, Lebih Baik Dihindari, Ini Kata Dokter

Ignatius Ferdian,Wisnu Andebar - Sabtu, 21 Maret 2020 | 21:05 WIB
Ilustrasi ojek online Gojek dan Grab, hari ini tarifnya resmi naik.
Tribunnews.com
Ilustrasi ojek online Gojek dan Grab, hari ini tarifnya resmi naik.

Otomotifnet.com - Penyebaran virus Corona bisa terjadi lewat berbagai macam benda, salah satunya helm.

Karena hal tersebut masyarakat diimbau waspada saat menggunakan helm ojek online (ojol) yang sering dipakai bergantian.

Karena helm yang dipakai banyak orang bisa saja menjadi sarang berbagai macam bakteri dan virus, tak terkecuali virus Corona yang bisa saja menempel.

Dijelaskan dr Kemas Abdurrohim MARS, M.Kes, Sp.A, helm yang dipakai banyak orang berpengaruh terhadap penularan virus, usahakan hindari dahulu pakai helm ojek online.

(Baca Juga: Brembo Istirahatkan Produksi Sementara, Imbas Virus Corona di Italia)

"Karena kalau habis dipakai orang dan orang itu terinfeksi virus Corona, bisa saja dia batuk atau apa, kan (virus) bisa menempel di kaca atau bagian helm lainnya," kata dokter yang pernah menjabat sebagai ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Jakarta Pusat (20/3)

Ia melanjutkan, jika droplet atau semburan partikel air liur dari mulut orang yang terinfeksi virus Corona menempel di bagian helm, kemudian dipakai atau tersentuh penumpang lainnya, maka kemungkinan bisa tertular.

Untuk itu, di tengah merebaknya virus Corona ini, dokter Kemas mengajak semua masyarakat untuk menerapkan anjuran pemerintah, salah satunya yakni social distancing.

Artinya, mengurangi aktivitas di luar rumah dan menjauhi keramaian dengan tetap berperilaku hidup bersih dan sehat, agar rantai penularan virus corona bisa terhenti.

(Baca Juga: SIM Habis Masa Berlaku Dari 17-30 Maret 2020? Perpanjang Diundur ke April)

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa