Mobil Mesin Turbo Bisa Jebol, Timing Pembakaran Kacau, Dampak Minum BBM Oktan Rendah

Radityo Herdianto,Ignatius Ferdian - Jumat, 5 Juni 2020 | 18:20 WIB
Mesin turbo Glory 560
Ivan Casagrande Momot
Mesin turbo Glory 560

Otomotifnet.com - Melihat mesin mobil-mobil sekarang yang rata-rata punya kompresi tinggi, penggunaan BBM oktan rendah dinilai kurang relevan.

Seperti contohnya mobil dengan mesin turbo yang punya kompresi tinggi disarankan untuk menggunakan BBM oktan tinggi.

Karena kalau dipaksa menggunakan BBM oktan rendah secara berkelanjutan, ada dampak negatif yang muncul.

"Mesin turbo lebih sensitif mengalami detonasi atau knocking saat diberi BBM oktan rendah karena kompresinya tinggi," tutur Hans Steven, pemilik bengkel Speed'Z Performance Tangerang.

Di sisi lain BBM oktan rendah tidak kuat menahan kompresi besar sehingga bisa terbakar duluan sebelum proses kompresi berlangsung.

"Timing pembakaran jadi kacau, piston atau connecting rod bisa cepat rusak atau jebol karena dorongan ledakan yang tidak sesuai timing," jelas Hans.

Selain dari mesin, yang perlu diwaspadai adalah kerusakan komponen turbo itu sendiri karena perlu bekerja lebih keras saat spooling.

"Kompresi tidak optimal bikin pemampatan udara di ruang bakar kurang, turbin turbo perlu spooling ekstra supaya tekanan udara yang masuk tetap optimal," terang Hans.

Baca Juga: Toyota All New Rush Parkir Dalam Posisi Transmisi N, Bikin Aki Tekor?

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa