Ramai Usulan Pajak Mobil Baru Nol Persen, Bapenda DKI Angkat Bicara

M. Adam Samudra,Ignatius Ferdian - Jumat, 2 Oktober 2020 | 19:50 WIB
Illustrasi dealer mobil
Pradana/GridOto.com
Illustrasi dealer mobil

Otomotifnet.com - Beberapa waktu lalu, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mengusulkan relaksasi pajak bagi mobil baru sebesar nol persen atau pemangkasan pajak kendaraan bermotor (PKB).

Menanggapi hal tersebut, Wahyu Dianari, Kepala Unit Pelayanan Pemungutan (UPP) Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) Jakarta Selatan pun angkat bicara.

"Hingga saat ini belum ada wacana pembahasan di Pemda karena di masa pandemi Covid-19 ini, PKB masih menjadi penyokong utama pajak di DKI Jakarta," kata Dianari (2/10/2020).

"Perlu diketahui bahwa untuk menangani Covid dibutuhkan biaya yang sangat besar salah satunya adalah dari pajak," sambungnya.

Kalau Pajak Dihapus, Segini Harga Toyota New Kijang Innova 2.4 G AT Diesel

Sebelumnya, usulan pembebasan pajak mobil datang dari Menteri Perindustrian Agus Gumiwang. Bahkan, ia ingin relaksasi ini bisa dilakukan segera mungkin sebelum akhir tahun ini.

Harapannya, kebijakan ini bisa memberi dampak positif bagi permintaan mobil bagi calon pembeli di tengah pandemi.

Sekadar informasi, komponen pajak kendaraan atau mobil baru cukup banyak, terdiri pajak dari pemerintah pusat dan dari daerah.

Pajak untuk mobil baru yang dipungut pemerintah pusat adalah PPN (pajak pertambahan nilai), PPnBM (pajak penjualan atas barang mewah), dan PNBP (penerimaan negara bukan pajak) dalam hal tertentu.

Adapun pajak dan biaya administrasi yang dikenakan daerah BBN (biaya balik nama) Kendaraan Bermotor dan PKB (pajak kendaraan bermotor).

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa