Bila Toyota Kurang Setuju Wacana PPnBM Diganti PPN 25 Persen, Honda Pilih Lakukan Ini

Ignatius Ferdian,Harun Rasyid - Selasa, 27 Juli 2021 | 21:15 WIB
Ilustrasi dealer Honda
Istimewa
Ilustrasi dealer Honda

Otomotifnet.com - Muncul wacana pemerintah menghapus Pajak Penjualan Atas Barang Mewah (PPnBM) dan diganti dengan pengenaan Pajak Pertambahan Nilai (PPN).

Pasal 7A RUU KUP menyebutkan pemerintah akan menerapkan PPN multi tarif sebesar 5 persen untuk barang yang dibutuhkan masyarakat, dan 25 persen untuk barang mewah semisal mobil baru yang biasanya disertai PPnBM.

Rencana PPnBM kendaraan bermotor diganti PPN 25 persen ini mendapat tanggapan dari Yusak Billy selaku Business Innovation and Sales & Marketing Director PT Honda Prospect Motor (HPM).

"Kami baru saja mendengar rencana pemerintah ini pada minggu lalu, namun saat ini kami akan terus memantau perkembangan rencana tersebut sambil mempelajari perincian peraturannya," ujarnya saat dihubungi (26/7/2021).

Menurutnya, rencana pemerintah dalam mengganti PPnBM kendaraan bermotor dengan PPN 25 persen akan berpengaruh bagi industri otomotif di Tanah Air.

"Pengaruh ini karena ada banyak komponen yang akan menentukan harga jual mobil," kata Billy.

Selain komponen, pajak kendaraan juga merupakan salah satu instrumen penentu harga mobil baru yang akan dipelajari lebih lanjut oleh HPM.

Baca Juga: Ada Wacana PPN 25 Persen Gantikan PPnBM Kendaraan Bermotor, GAIKINDO Angkat Bicara

"Struktur pajak memang merupakan salah satunya, tetapi tentunya kami harus mempelajari secara perinci mengenai aturan ini jika nantinya diberlakukan. Tujuannya untuk menentukan pengaruhnya terhadap harga jual kendaraan," jelas Billy.

Selain itu, kini HPM juga akan menelusuri regulasi tentang pajak kendaraan bermotor berdasarkan emisi yang akan diterapkan beberapa waktu ke depan.

"Karena penghapusan PPnBM dengan PPN ini baru rencana, tentu kami harus mempelajari lebih lanjut. Sebab ada kebijakan baru untuk pajak kendaraan bermotor berdasarkan emisi gas buang yang baru akan dilaksanakan pada Oktober 2021," terang Billy.

Sebelumnya wacana pemerintah soal PPN 25 persen, juga ditanggapi Bob Azam selaku Direktur Administrasi, Korporasi dan Hubungan Eksternal PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN).


Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa