Menyongsong Peralihan Era Kendaraan Listrik, Gaikindo Berharap Begini

Harryt MR - Minggu, 17 Oktober 2021 | 23:10 WIB
(ilustrasi) Mobil listrik Toyota COMS memiliki kapasitas satu penumpang. Jarak tempuhnya kurang dari 50 kilometer
Toyota Astra Motor
(ilustrasi) Mobil listrik Toyota COMS memiliki kapasitas satu penumpang. Jarak tempuhnya kurang dari 50 kilometer

Otomotifnet.com - Disrupsi teknologi kendaraan listrik makin santer digaungkan sebagai upaya menekan emisi karbon, serta lepas dari ketergantungan terhadap bahan bakar fosil.

Peta jalan pengembangan kendaraan listrik (Low Carbon Emission Vehicle/LCEV) di Indonesia sudah ditetapkan pemerintah dan akan segera diterapkan.

Kebijakan tersebut diharapkan dapat mendorong industri otomotif Indonesia menuju era elektrifikasi.

Ketua V Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), Shodiq Wicaksono berharap peralihan penggunaan kendaraan listrik bisa berlangsung secara alami.

Baik dari sisi masyarakat, maupun industri. Ia menilai lantaran banyak faktor yang mempengaruhi.

 

Baca Juga: Cetak Rekor! Penjualan Mobil Listrik Toyota Melejit Saat Pandemi

“Contohnya dahulu masyarakat Indonesia menggunakan mobil bertransmisi manual, namun untuk mengenalkannya ke transmisi otomatis dilakukan edukasi oleh APM secara alamiah sampai akhirnya mereka beralih sendiri,”

“Begitu juga dengan EV ini mungkin bisa dilakukan dengan pendekatan transisi secara alamiah,” papar Shodiq, lewat webinar bertajuk Quo Vadis Industri Otomotif Indonesia di Era Elektrifikasi (15/10/2021).

Ia pun menilai strategi peralihan secara alamiah terbukti berhasil diterapkan pemerintah, yakni dalam upaya menurunkan emisi karbon melalui produksi Low Cost Green Car (LCGC) yang dilakukan pada 2013 lalu.

“Sampai saat ini kontribusi penjualan LCGC terhadap total penjualan kendaraan nasional bisa bertahan di angka 20%. Jadi memang stepping menuju pure EV itu perlu dilakukan secara alamiah,” imbuhnya, melalui perhelatan Forum Wartawan Industri (Forwin) tersebut.

Seperti diketahui sebelum industri nasional bisa memproduksi baterai kendaraan listrik sendiri, ada dua teknologi lain yang bisa dijadikan tahapan menuju kendaraan listrik murni (Battery Electric Vehicle/BEV).


Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa