Dua Mahasiswa Layangkan Gugatan ke MK, Tak Terima Ditilang, ‘Seret’ Nama Jokowi

Ignatius Ferdian - Minggu, 12 Januari 2020 | 07:45 WIB
Presiden Jokowi riding dengan headlmp mati
Biro Set Pres
Presiden Jokowi riding dengan headlmp mati

Otomotifnet.com - Sedang ramai dua mahasiswa yang melayangkan gugatan ke Mahkamah Konsturusi (MK) karena tak terima saat ditilang oleh polisi.

Namun yang bikin geger, dua mahasiswa ini juga mencatut nama Presiden Joko Widodo.

Menurut informasi dua mahasiswa tersebut bernama Eliadi Hulu dan Ruben Saputra Hasiholan Nababan dari Fakultas Hukum Universitas Kristen Indonesia (UKI) Jakarta.

Gugatan tersebut sudah diterima MK pada 7 Januari 2020.

(Baca Juga: Kawasaki Ninja 250 Empat-Silinder Injak Aspal Indonesia, Ditatap Saudaranya)

Menurut berkas yang diunduh dari laman resmi MK mkri.id, kejadian bermula saat kedua mahasiswa berangkat ke kampus pada 8 Juli 2019.

Di daerah Jalan DI Panjaitan, Jakarta Timur, keduanya diberhentikan dan ditilang oleh polisi karena tak menghidupkan lampu motornya.

Lampu utama wajib menyala sejatinya sudah tertuang di UU No 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.

Pada Pasal 107 ayat (2) disebutkan "pengemudi sepeda motor selain mematuhi ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib menyalakan lampu utama pada siang hari".

(Baca Juga: SIM C1 dan C2 Sudah Ada Tarifnya, Polisi Masih Tunggu Waktu Berlaku)

Kemudian Pasal 293 ayat (2) juga menyatakan "setiap orang yang mengemudikan sepeda motor di jalan tanpa menyalakan lampu utama pada siang hari sebagaimana dimaksud dalam Pasal 107 ayat (2) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 15 hari atau denda Paling banyak Rp 100.000,00."

Dua pasal inilah yang menjadi salah satu dasar diajukannya gugatan ke MK.

Kedua mahasiswa ini merasa ada ketidakpastian hukum dalam frasa 'siang hari', sementara kejadian penilangan terjadi pukul 09.00 pagi.

Menurut berkas yang diajukan oleh mahasiswa (pemohon), pukul 09.00 pagi masih dikategorikan sebagai pagi hari menurut kebiasaan orang Indonesia.

(Baca Juga: Honda Win Bekas Laku Rp 50 Juta, Ini Sejarah Hingga Problem Khasnya)

Selain itu keduanya juga menuliskan dalam gugatannya bahwa pada siang hari, lampu utama motor tidak kelihatan oleh pengemudi apakah sudah menyala atau tidak.

Lampu juga disebutkan bisa mengalami kerusakan tanpa diketahui pengemudi.

Bahkan pada Bab III, pemohon juga 'menyeret' nama Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, yang pernah berkendara dengan motornya di jalan Sudirman, Kebun Nanas, Tangerang, Banten pada 2018 silam yang juga tak menyalakan lampu utama namun tidak ditilang oleh polisi.

Pada salah satu poin di bab IV sekaligus akhir berkas gugatan yakni Petitum, salah satu yang diinginkan pemohon adalah menyatakan Pasal 107 Ayat (2) dan Pasal 293 Ayat (2) UU No 22 Tahun 2009 bertentangan dengan UUD NKRI 1945.

Atau bila MK berpendapat lain, setidaknya UU tersebut bisa diubah frasanya dari "siang hari" menjadi "sepanjang hari".

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa