Pakai Kapur Barus Untuk Naikin Oktan BBM, Mesin Bakal Kayak Orang Kena Batu Ginjal

Andhika Arthawijaya - Sabtu, 18 Juli 2020 | 20:35 WIB
Ilustrasi campur kapur barus di tangki bahan bakar motor
Motorplus-online.com
Ilustrasi campur kapur barus di tangki bahan bakar motor

Otomotifnet.com – Mencampur kapur barus ke dalam tangki untuk naikin oktan, dulu bahkan mungkin hingga kini masih dilakukan sebagian pemilik kendaraan.

Bae-bae sob! Sebab menurut Profesor Dr.Ing., Ir Tri Yuswidjajanto zaenuri, ahli koversi energi Fakultas Teknik & Dirgantara Institut Teknologi Bandung.

Efeknya bila sering menggunakan teknik ini untuk dongkrak oktan, resikonya kelak mesin ibarat orang yang terlalu banyak makan senyawa yang bisa mencipatkan kristal.

“Akhirnya terbentuklah (penyakit, red) batu ginjal,” terangnya dalam Webinar soal bahan bakar yang digelar oleh OTOMOTIF Group beberapa waktu lalu.

Baca Juga: Ngeri, Bahayanya Cara Orang Zaman Dulu Naikkan Oktan Bensin

Pasalnya, kapur barus ini sifatnya tidak bisa larut semuanya dalam bahan bakar dan dapat menciptakan deposit.

Kapur barus ini kan senyawa kimia yang dikritalisasi jadi padat,” terangnya.

Memang penggunaan kapur barus ini, lanjut Prof Yus (sapaan akrabnya), meski pakai bensin oktan rendah, mesin jadi tidak mudah mengalami detonasi.

“Namun efek lainnya adalah, kemungkinan injector akan mengalami penyumbatan, karena injector kan lubangnya kecil-kecil banget,” tukas Prof Yus.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa