Caberg Indonesia Kalahkan Caberg Italia dalam Perkara Merek Helm

Antonius Yuliyanto - Selasa, 8 September 2020 | 21:05 WIB
Helm Caberg
Tokopedia
Helm Caberg

4.    Bahwa Tergugat Bapak Arifin Daniel adalah Anggota dari AIHI (Asosiasi Industri Helm Indonesia) sejak Februari 2010 dan pastinya adalah professional dalam usaha Helm di Indonesia.

5.    Merek kata "Caberg" milik Penggugat dan Tergugat yang berbeda jenis font dan lukisan dengan merek Caberg milik Penggugat.

6.    Merek Penggugat, baru diajukan pada tanggal 14 Agustus 2019 dan belum terdaftar.

7.    Bahwa berdasarkan bukti yang diajukan Penggugat di mana merek Caberg milik Penggugat di berbagai belahan dunia masih relatif sedikit dan tidak dapat dikategorikan sebagai merek terkenal, maka Majelis Hakim mempertimbangkan Merek penggugat tidak terkenal.

8.    Mengenai harga helm milik Penggugat di luar negeri di kisaran Rp 3 sd 4 juta, sedangkan harga helm Caberg tergugat hanya di kisaran Rp 200 ratus ribu sampai Rp 500 ribu dengan standar SNI atas nama Perusahaan Tergugat, ini menyimpulkan adanya perbedaan jenis harga dan Tergugat tidak pernah menyatakan Tergugat adalah bagian dari Caberg luar negeri atau Caberg Penggugat.

9.    Bahwa Tergugat (Arifin Daniel) yang telah memberikan lisensi kepada beberapa perusahaan milik Tergugat untuk melakukan produksi Helm Caberg di Indonesia dan izin pemakaian merek kepada beberapa toko di Indonesia, juga telah memberikan sumbangsih perekonomian yang sangat besar melalui pembayaran pajak atas penjualan merek Caberg, dengan terbutkti memiliki toko-toko Caberg yang tersebar di Indonesia dengan tenaga kerja yang banyak di berbagai belahan Indonesia.

10.    Bahwa Helm Caberg Tergugat tidak pernah menyatakan ada hubungan dengan Caberg dari luar negeri melainkan Tergugat adalah pemilik merek Caberg Indonesia dengan bukti telah memiliki merek Caberg Indonesia yang diajukan pada tanggal 02 Apr 2019 dengan nomor permohonan D002019016999 untuk barang "HELM PELINDUNG (HELMET), KACA HELM" sebagai identitas merek CABERG INDONESIA khusus di Indonesia.

11.    Melalui penelusuran Tergugat, Tergugat menduga Helm Merek Caberg Penggugat, tidak pernah ada dijual di toko offline di Indonesia, jadi bagaimana bisa menjadi terkenal.

12.    Sebaliknya sejak 2004, Tergugat telah melakukan publikasi besar-besaran dan kerjasama besar-besaran dengan perusahaan besar dan instansi pemerinta untuk menjadikan besarnya merek Caberg Indonesia di Indonesia.


Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id



KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa