Ragu Boleh Baca, Ini Alasan Mobil Listrik di Luar Berkembang Pesat Menurut PLN

Irsyaad W,Wisnu Andebar - Senin, 25 Oktober 2021 | 07:40 WIB
Hyundai KONA Electric
Aries Aditya Putra/GridOto.com
Hyundai KONA Electric

Otomotifnet.com - Konsumen di Indonesia masih banyak yang ragu dengan teknologi mobil listrik.

Berbanding terbalik dengan luar negeri, terutama negara maju seperti Eropa, Amerika atau China.

Jika kalian termasuk golongan yang ragu, silakan simak penjelasan dari PT PLN berikut.

"Kenapa marak sekali kendaraan listrik di Eropa, Amerika Serikat, China? Karena ada yang namanya hukum kekekalan energi, yang mana bisa diubah ke energi lain," kata Darmawan Prasodjo, Wakil Direktur Utama PLN dalam acara Kompas Talks, (21/10/21).

Ia menjelaskan, dalam hal ini energi listrik yang diubah menjadi energi kinetik (gerak) lebih efisien ketimbang energi Bahan Bakar Minyak (BBM) yang diubah ke energi kinetik.

Baca Juga: Menyongsong Peralihan Era Kendaraan Listrik, Gaikindo Berharap Begini

(Ilustrasi) Mobil dan motor Listrik dibebaskan Pajak BBNKB di Jakarta
Harryt
(Ilustrasi) Mobil dan motor Listrik dibebaskan Pajak BBNKB di Jakarta

"Jadi efisiensi energi BBM ke energi kinetik itu rendah sekali atau hanya sekitar 12 persen, sisanya berubah menjadi energi panas yang dibuang melalui knalpot," imbuh Darmawan.

"Sedangkan konversi energi listrik menjadi kinetik itu sangat efisien, buktinya kipas angin tidak ada knalpotnya," sambungnya.

Darmawan mencontohkan, mobil bermesin konvensional dengan satu liter bensin seharga Rp 9.000 jarak tempuhnya sama dengan 1 kWh listrik seharga Rp 1.500, atau hanya seperlimanya.

"Lantas emisi karbonnya berapa? Satu liter bensin kalau dibakar itu emisi karbonnya 2,4 kg CO2," terangnya.

"Sedangkan kendaraan listrik 1 kWh itu menghasilkan 1 kg CO2 yang berasal dari pembakaran di pembangkit listrik," terangnya.


Editor : Panji Nugraha
Sumber : GridOto.com

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id


KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa